Arsip Blog

Info Kajian untuk Umum ๐Ÿ‚ *PURWOREJO* Bersama: ๐ŸŽ™Al Ustadz Firanda Andirja, MA (Mahasiswa S3 bidang Aqidah univ.Islam Madinah,Pengajar Tetap Di Masjid Nabawi)


๐Ÿƒ Info Kajian untuk Umum
๐Ÿ‚ *PURWOREJO*
Majelis Ilmu…Taman Taman Surga…
ุงู ู†ู’ ุดูŽุข ุกูŽ ุงู„ู„ู‘ู‡ู ุชุนุงู„ู‰

Bersama:
๐ŸŽ™Al Ustadz Firanda Andirja, MA (Mahasiswa S3 bidang Aqidah univ.Islam Madinah,Pengajar Tetap Di Masjid Nabawi)

๐Ÿ“– MATERI:
MERAIH KHUSNUL KHATIMAH

๐Ÿ—“Sabtu,25 Syawal 1437/
30 Juli 2016

๐Ÿ•ฐbakda maghrib sd jam 21.00

๐Ÿ•Œ Masjid Sebomenggalan Kota Purworejo
_________________๐ŸŒด๐ŸŒด๐ŸŒด๐ŸŒด
KAJIAN AKBAR
๐Ÿ“—NASEHAT BUAT SI KAYA DAN SI MISKIN

๐Ÿ“… WAKTU
Hari ahad,26 Syawal 1437 H / 31 Juli 2016
Jam 08.30 – dhuhur

๐ŸšฉTEMPAT
Masjid Jami As Sakinah Prayan Loano purworejo

๐ŸŽ™Sambutan: AKP Markotip,Kapolsek Loano (Mewakili Kapolres Purworejo)

๐Ÿ“ž CP / Info
085729912875

Present by:
๐Ÿš“Komunitas Masyarakat Cinta Polri KOMASCIPOL PURWOREJO
๐Ÿ€Yayasan Lajnah Istiqomah Purworejo
๐ŸŒ™Takmir Masjid Jami’ Sakinah & Sebomenggalan
๐ŸƒGrup Whasctapp Ahlus Sunnah Purworejo-Dakwah dan Bimbingan Islam
didukung oleh:

KEPOLISIAN RESORT PURWOREJO

~~~~~~~~~~~~~~~~~

ู…ูŽู†ู’ ุฏูŽู„ู‘ูŽ ุนูŽู„ูŽู‰ ุฎูŽูŠู’ุฑู ููŽู„ูŽู‡ู ู…ูุซู’ู„ู ุฃูŽุฌู’ุฑู ููŽุงุนูู„ูู‡ู

“Barangsiapa menunjukkan kepada kebaikan, maka ia mendapatkan pahala sebagaimana orang yang melakukan.” [HR. Muslim, 3509]

Silakan disebarkan

————
Biodata singkat ustadz Firanda.ุญูุธู‡ ุงู„ู„ู‡ ุชุนุงู„ู‰

Nama: Firanda Andirja bin Abidin .ุญูุธู‡ ุงู„ู„ู‡ ุชุนุงู„ู‰

Pendidikan terakhir:

saat ini beliau sedang mengenyam pendidikan jenjang Doktor bidang Aqidah di universitas yang sama.

Menjadi pengajar berbahasa Indonesia di masjid Nabawi Madinah.

Guru-guru beliau:
1. Syaikh Abdul Muhsin Al-Abbad al badr
2. Syaikh Soleh Al-Suhaimi
3. Syaikh Abdurrazzaq bin abdul muhsin al abbad al badr- hafidhahumullahu jamii’an
Dan masyaikh lainnya
ูˆุงู„ู„ู‡ ุชุนุงู„ู‰ ุฃุนู„ู… ุจุงู„ุตูˆุงุจ
ุจุงุฑูƒ ุงู„ู„ู‡ ููŠูƒู…

Kajian Ustadz Firanda di Purworejo

Amalan Sunnah di Bulan Sya’ban


perbanyak puasa di bulan sya'ban

Pertanyaan:
Assalamuโ€™alaikum

Apakah ada amalan khusus ketika Syaโ€™ban? Mohon pencerahannya.

Dari: Ariqqa

Jawaban:
Waโ€™alaikumussalam

Ada beberapa hadis shahih yang menunjukkan anjuran amal tertentu di bulan Syaโ€™ban, di antara amalan tersebut adalah:

Pertama, memperbanyak puasa sunnah selama bulan Syaโ€™ban
Ada banyak dalil yang menunjukkan dianjurkannya memperbanyak puasa di bulan Syaโ€™ban. Di antara hadis tersebut adalah:

Dari Aisyah radhiallahu โ€˜anha, beliau mengatakan,

ูŠูŽุตููˆู…ู ุญูŽุชูŽู‘ู‰ ู†ูŽู‚ููˆู„ูŽ: ู„ุงูŽ ูŠููู’ุทูุฑูุŒ ูˆูŽูŠููู’ุทูุฑู ุญูŽุชูŽู‘ู‰ ู†ูŽู‚ููˆู„ูŽ: ู„ุงูŽ ูŠูŽุตููˆู…ูุŒ ููŽู…ูŽุง ุฑูŽุฃูŽูŠู’ุชู ุฑูŽุณููˆู„ูŽ ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ุตูŽู„ูŽู‘ู‰ ุงู„ู„ู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ูŽู‘ู…ูŽ ุงุณู’ุชูŽูƒู’ู…ูŽู„ูŽ ุตููŠูŽุงู…ูŽ ุดูŽู‡ู’ุฑู ุฅูู„ูŽู‘ุง ุฑูŽู…ูŽุถูŽุงู†ูŽุŒ ูˆูŽู…ูŽุง ุฑูŽุฃูŽูŠู’ุชูู‡ู ุฃูŽูƒู’ุซูŽุฑูŽ ุตููŠูŽุงู…ู‹ุง ู…ูู†ู’ู‡ู ูููŠ ุดูŽุนู’ุจูŽุงู†ูŽ

โ€œTerkadang Nabi shallallahu โ€˜alaihi wa sallam puasa beberapa hari sampai kami katakan, โ€˜Beliau tidak pernah tidak puasa, dan terkadang beliau tidak puasa terus, hingga kami katakan: Beliau tidak melakukan puasa. Dan saya tidak pernah melihat Nabi shallallahu โ€˜alaihi wa sallam berpuasa sebulan penuh kecuali di bulan Ramadhan, saya juga tidak melihat beliau berpuasa yang lebih sering ketika di bulan Syaโ€™ban.โ€ (HR. Al Bukhari dan Muslim)

Aisyah mengatakan,

ู„ูŽู…ู’ ูŠูŽูƒูู†ู ุงู„ู†ูŽู‘ุจููŠูู‘ ุตูŽู„ูŽู‘ู‰ ุงู„ู„ู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ูŽู‘ู…ูŽ ูŠูŽุตููˆู…ู ุดูŽู‡ู’ุฑู‹ุง ุฃูŽูƒู’ุซูŽุฑูŽ ู…ูู†ู’ ุดูŽุนู’ุจูŽุงู†ูŽุŒ ููŽุฅูู†ูŽู‘ู‡ู ูƒูŽุงู†ูŽ ูŠูŽุตููˆู…ู ุดูŽุนู’ุจูŽุงู†ูŽ ูƒูู„ูŽู‘ู‡ู

โ€œBelum pernah Nabi shallallahu โ€˜alaihi wa sallam berpuasa satu bulan yang lebih banyak dari pada puasa bulan Syaโ€™ban. Terkadang hampir beliau berpuasa Syaโ€™ban sebulan penuh.โ€ (H.R. Al Bukhari dan Msulim)

Aisyah mengatakan,

ูƒูŽุงู†ูŽ ุฑูŽุณููˆู„ู ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ุตูŽู„ูŽู‘ู‰ ุงู„ู„ู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ูŽู‘ู…ูŽ ูŠูŽุชูŽุญูŽููŽู‘ุธู ู…ูู†ู’ ู‡ูู„ูŽุงู„ู ุดูŽุนู’ุจูŽุงู†ูŽ ู…ูŽุง ู„ูŽุง ูŠูŽุชูŽุญูŽููŽู‘ุธู ู…ูู†ู’ ุบูŽูŠู’ุฑูู‡ูุŒ ุซูู…ูŽู‘ ูŠูŽุตููˆู…ู ู„ูุฑูุคู’ูŠูŽุฉู ุฑูŽู…ูŽุถูŽุงู†ูŽุŒ ููŽุฅูู†ู’ ุบูู…ูŽู‘ ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ูุŒ ุนูŽุฏูŽู‘ ุซูŽู„ูŽุงุซููŠู†ูŽ ูŠูŽูˆู’ู…ู‹ุงุŒ ุซูู…ูŽู‘ ุตูŽุงู…ูŽ

โ€œNabi shallallahu โ€˜alaihi wa sallam memberikan perhatian terhadap hilal bulan Syaโ€™ban, tidak sebagaimana perhatian beliau terhadap bulan-bulan yang lain. Kemudian beliau berpuasa ketika melihat hilal Ramadhan. Jika hilal tidak kelihatan, beliau genapkan Syaโ€™ban sampai 30 hari.โ€ (HR. Ahmad, Abu Daud, An Nasaโ€™i dan sanad-nya disahihkan Syaikh Syuโ€™aib Al Arnauth)

Ummu Salamah radhiallahu โ€˜anha mengatakan,

ุนูŽู†ู ุงู„ู†ูŽู‘ุจููŠูู‘ ุตูŽู„ูŽู‘ู‰ ุงู„ู„ู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ูŽู‘ู…ูŽุŒ ุฃูŽู†ูŽู‘ู‡ู ู„ูŽู…ู’ ูŠูŽูƒูู†ู’ ูŠูŽุตููˆู…ู ู…ูู†ูŽ ุงู„ุณูŽู‘ู†ูŽุฉู ุดูŽู‡ู’ุฑู‹ุง ุชูŽุงู…ู‹ู‘ุง ุฅูู„ูŽู‘ุง ุดูŽุนู’ุจูŽุงู†ูŽุŒ ูˆูŽูŠูŽุตูู„ู ุจูู‡ู ุฑูŽู…ูŽุถูŽุงู†ูŽ

โ€œBahwa Nabi shallallahu โ€˜alaihi wa sallam belum pernah puasa satu bulan penuh selain Syaโ€™ban, kemudian beliau sambung dengan Ramadhan.โ€ (HR. An Nasaโ€™i dan disahihkan Al Albani)

Hadis-hadis di atas merupakan dalil keutamaan memperbanyak puasa di bulan Syaโ€™ban, melebihi puasa di bulan lainnya.
Apa Hikmahnya?

Ulama berselisih pendapat tentang hikmah dianjurkannya memperbanyak puasa di bulan Syaโ€™ban, mengingat adanya banyak riwayat tentang puasa ini.

Pendapat yang paling kuat adalah keterangan yang sesuai dengan hadis dari Usamah bin Zaid, beliau bertanya: โ€œWahai Rasulullah, saya belum pernah melihat Anda berpuasa dalam satu bulan sebagaimana Anda berpuasa di bulan Syaโ€™ban. Nabi shallallahu โ€˜alaihi wa sallam bersabda:

ุฐูŽู„ููƒูŽ ุดูŽู‡ู’ุฑูŒ ูŠูŽุบู’ููู„ู ุงู„ู†ูŽู‘ุงุณู ุนูŽู†ู’ู‡ู ุจูŽูŠู’ู†ูŽ ุฑูŽุฌูŽุจู ูˆูŽุฑูŽู…ูŽุถูŽุงู†ูŽุŒ ูˆูŽู‡ููˆูŽ ุดูŽู‡ู’ุฑูŒ ุชูุฑู’ููŽุนู ูููŠู‡ู ุงู„ู’ุฃูŽุนู’ู…ูŽุงู„ู ุฅูู„ูŽู‰ ุฑูŽุจูู‘ ุงู„ู’ุนูŽุงู„ูŽู…ููŠู†ูŽุŒ ููŽุฃูุญูุจูู‘ ุฃูŽู†ู’ ูŠูุฑู’ููŽุนูŽ ุนูŽู…ูŽู„ููŠ ูˆูŽุฃูŽู†ูŽุง ุตูŽุงุฆูู…ูŒ

โ€œIni adalah bulan yang sering dilalaikan banyak orang, bulan antara Rajab dan Ramadhan. Ini adalah bulan dimana amal-amal diangkat menuju Rab semesta alam. Dan saya ingin ketika amal saya diangkat, saya dalam kondisi berpuasa.โ€ (HR. An Nasaโ€™i, Ahmad, dan sanadnya dihasankan Syaikh Al Albani)

Kedua, memperbanyak ibadah di malam nishfu Syaโ€™ban
Ulama berselisish pendapat tentang status keutamaan malam nishfu Syaโ€™ban. Setidaknya ada dua pendapat yang saling bertolak belakang dalam masalah ini. Berikut keterangannya:

Pendapat pertama, tidak ada keuatamaan khusus untuk malam nishfu Syaโ€™ban. Statusnya sama dengan malam-malam biasa lainnya. Mereka menyatakan bahwa semua dalil yang menyebutkan keutamaan malam nishfu Syaโ€™ban adalah hadis lemah. Al Hafidz Abu Syamah mengatakan: Al Hafidz Abul Khithab bin Dihyah โ€“dalam kitabnya tentang bulan Syaโ€™banโ€“ mengatakan, โ€œPara ulama ahli hadis dan kritik perawi mengatakan, โ€˜Tidak terdapat satupun hadis shahih yang menyebutkan keutamaan malam nishfu Syaโ€™banโ€™.โ€ (Al Baโ€™its โ€˜ala Inkaril Bidaโ€™, Hal. 33).

Syaikh Abdul Aziz bin Baz juga mengingkari adanya keutamaan bulan Syaโ€™ban dan nishfu Syaโ€™ban. Beliau mengatakan, โ€œTerdapat beberapa hadis dhaif tentang keutamaan malam nishfu Syaโ€™ban, yang tidak boleh dijadikan landasan. Adapun hadis yang menyebutkan keutamaan shalat di malam nishfu Syaโ€™ban, semuanya statusnya palsu, sebagaimana keterangan para ulama (pakar hadis).โ€ (At Tahdzir min Al Bidaโ€™, Hal. 11)

Pendapat kedua, terdapat keutamaan khusus untuk malam nishfu Syaโ€™ban. Pendapat ini berdasarkan hadis shahih dari Abu Musa Al Asyโ€™ari radhiallahu โ€˜anhu, dimana Nabi shallallahu โ€˜alaihi wa sallam bersabda, โ€œSesungguhnya Allah melihat pada malam pertengahan Syaโ€™ban. Maka Dia mengampuni semua makhluknya, kecuali orang musyrik dan orang yang bermusuhan.โ€ (HR. Ibn Majah, At Thabrani, dan dishahihkan Al Albani).

Setelah menyebutkan beberapa waktu yang utama, Syaikhul Islam mengatakan, โ€œโ€ฆpendapat yang dipegangi mayoritas ulama dan kebanyakan ulama dalam Madzhab Hambali adalah meyakini adanya keutamaan malam nishfu Syaโ€™ban. Ini juga sesuai keterangan Imam Ahmad. Mengingat adanya banyak hadis yang terkait masalah ini, serta dibenarkan oleh berbagai riwayat dari para sahabat dan tabiโ€™inโ€ฆโ€ (Majmuโ€™ Fatawa, 23:123)

Ibn Rajab mengatakan, โ€œTerkait malam nishfu Syaโ€™ban, dulu para tabiโ€™in penduduk Syam, seperti Khalid bin Maโ€™dan, Mak-hul, Luqman bin Amir, dan beberapa tabiโ€™in lainnya, mereka memuliakannya dan bersungguh-sungguh dalam beribadah di malam ituโ€ฆโ€ (Lathaiful Maโ€™arif, Hal. 247).

Keterangan lebih lengkap tentang amalan malam nisfu Syaโ€™ban, bisa anda simak di: Shalat Nishfu Syaโ€™ban

Dijawab oleh Ustadz Ammi Nur Baits (Dewan Pembina Konsultasi Syariah)
Artikel http://www.KonsultasiSyariah.com

Ketika Marah Melanda ….


Manajemen Marah

ุจูุณู’ู…ู ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ุงู„ุฑูŽู‘ุญู’ู…ูŽู†ู ุงู„ุฑูŽู‘ุญููŠู…ู

Jangan kamu marah

Marah, adalah suatu keadaan yang terkadang ada dalam diri setiap orang, tak terkecuali orang-orang yang mulia, hanya saja yang membedakan adalah sebab-sebab kemarahan dan cara-cara dalam mengatasinya. Oleh karena itu perlu dipahami, kemarahan ada tiga bentuk:

Pertama: Kemarahan yang Terpuji

Marah yang terpuji adalah marah karena Allah, yaitu marah ketika terjadi pelanggaran terhadap syariโ€™at Allah taโ€™ala, bahkan Allah taโ€™ala pun marah karena hal tersebut, sebagaimana firman-Nya,

ูˆูŽูŠูุนูŽุฐูู‘ุจูŽ ุงู„ู’ู…ูู†ูŽุงููู‚ููŠู†ูŽ ูˆูŽุงู„ู’ู…ูู†ูŽุงููู‚ูŽุงุชู ูˆูŽุงู„ู’ู…ูุดู’ุฑููƒููŠู†ูŽ ูˆูŽุงู„ู’ู…ูุดู’ุฑููƒูŽุงุชู ุงู„ุธูŽู‘ุงู†ูู‘ูŠู†ูŽ ุจูุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ุธูŽู†ูŽู‘ ุงู„ุณูŽู‘ูˆู’ุกู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ูู…ู’ ุฏูŽุงุฆูุฑูŽุฉู ุงู„ุณูŽู‘ูˆู’ุกู ูˆูŽุบูŽุถูุจูŽ ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ูู…ู’ ูˆูŽู„ูŽุนูŽู†ูŽู‡ูู…ู’ ูˆูŽุฃูŽุนูŽุฏูŽู‘ ู„ูŽู‡ูู…ู’ ุฌูŽู‡ูŽู†ูŽู‘ู…ูŽ ูˆูŽุณูŽุงุกุชู’ ู…ูŽุตููŠุฑู‹ุง

โ€œDan supaya Dia mengadzab orang-orang munafik laki-laki dan perempuan dan orang-orang musyrik laki-laki dan perempuan yang mereka itu berprasangka buruk terhadap Allah. Mereka akan mendapat giliran (kebinasaan) yang amat buruk dan Allah marah kepada mereka dan mengutuk mereka serta menyediakan bagi mereka neraka Jahanam. Dan (neraka Jahanam) itulah sejelek-jeleknya tempat kembali.โ€ [Al-Fath: 6]

Ummul Mukminin Aisyah radhiyallahuโ€™anha bercerita tentang kemarahan Rasulullah shallallahuโ€™alaihi wa sallam,

ู…ูŽุง ุถูŽุฑูŽุจูŽ ุฑูŽุณููˆู„ู ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู -ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู…- ุดูŽูŠู’ุฆู‹ุง ู‚ูŽุทูู‘ ุจููŠูŽุฏูู‡ู ูˆูŽู„ุงูŽ ุงู…ู’ุฑูŽุฃูŽุฉู‹ ูˆูŽู„ุงูŽ ุฎูŽุงุฏูู…ู‹ุง ุฅูู„ุงูŽู‘ ุฃูŽู†ู’ ูŠูุฌูŽุงู‡ูุฏูŽ ููู‰ ุณูŽุจููŠู„ู ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ูˆูŽู…ูŽุง ู†ููŠู„ูŽ ู…ูู†ู’ู‡ู ุดูŽู‰ู’ุกูŒ ู‚ูŽุทูู‘ ููŽูŠูŽู†ู’ุชูŽู‚ูู…ูŽ ู…ูู†ู’ ุตูŽุงุญูุจูู‡ู ุฅูู„ุงูŽู‘ ุฃูŽู†ู’ ูŠูู†ู’ุชูŽู‡ูŽูƒูŽ ุดูŽู‰ู’ุกูŒ ู…ูู†ู’ ู…ูŽุญูŽุงุฑูู…ู ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ููŽูŠูŽู†ู’ุชูŽู‚ูู…ูŽ ู„ูู„ูŽู‘ู‡ู ุนูŽุฒูŽู‘ ูˆูŽุฌูŽู„ูŽู‘

โ€œRasulullah shallallahuโ€™alaihi wa sallam tidak pernah memukul apa pun dengan tangannya sama sekali, tidak istri dan tidak pula pembantu, kecuali ketika beliau berjihad di jalan Allah. Dan tatkala beliau disakiti, maka tidak pernah beliau membalas pelakunya sedikit pun, kecuali apabila dilanggar satu hal yang Allah haramkan, maka beliau membalas karena Allah โ€˜azza wa jalla.โ€ [HR. Muslim]

Maka seorang mukmin harus marah kepada orang-orang kafir disebabkan kekafiran mereka, demikian pula marah kepada pelaku bidโ€™ah dan maksiat sesuai kadar bidโ€™ah dan maksiatnya. Ini adalah marah yang terpuji.

Sebaliknya, jika seorang mukmin malah senang dengan pelaku syirik, atau tidak marah terhadap pelaku bidโ€™ah dan maksiat, maka itu adalah sikap yang jelek, bahkan senang dengan pelaku syirik karena kesyirikannya adalah kekafiran kepada Allah taโ€™ala.

Kedua: Kemarahan yang Tercela

Marah yang tercela adalah marah yang bukan karena Allah, yang berdasarkan pada sesuatu yang tercela, seperti marah karena kesombongan, hizbiyyah (fanatisme golongan), dan berbagai sebab yang tercela lainnya.

Ketiga: Kemarahan yang Mubah

Marah yang mubah adalah marah karena tabiat (sifat dasar manusia), seperti marah karena disakiti atau dihina, hukum asalnya mubah, namun dapat menjadi haram apabila mengantarkan kepada yang haram, seperti berbuat zalim, mencaci, mengghibah, bahkan memukul dan membunuh.

Dan sebaliknya, marah karena tabiat ini dapat menjadi kebaikan yang besar apabila dikelola secara benar, yaitu sesuai tuntunan agama yang mulia ini.

Cara Mengelola Kemarahan

Dari sahabat yang mulia Abu Hurairah radhiyallahuโ€™anhu,

ุฃูŽู†ูŽู‘ ุฑูŽุฌูู„ุงู‹ ู‚ูŽุงู„ูŽ ู„ูู„ู†ูŽู‘ุจููŠูู‘ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… ุฃูŽูˆู’ุตูู†ููŠ ู‚ูŽุงู„ูŽ : ู„ุงูŽ ุชูŽุบู’ุถูŽุจู’ ููŽุฑูŽุฏูŽู‘ุฏูŽ ู…ูุฑูŽุงุฑู‹ุง ู‚ูŽุงู„ูŽ : ู„ุงูŽ ุชูŽุบู’ุถูŽุจู’

โ€œBahwasannya seseorang berkata kepada Nabi shallallahuโ€™alaihi wa sallam: Berilah aku wasiat. Beliau bersabda: Jangan marah. Orang tersebut meminta wasiat sampai beberapa kali. Beliau pun bersabda: Jangan marah.โ€ [HR. Al-Bukhari]

Para ulama menjelaskan, makna โ€œJangan marahโ€ dalam hadits di atas mencakup lima makna:

Pertama: Menghilangkan amarah dengan memaafkan. Makna ini yang diisyaratkan oleh Ibnu Baththol rahimahullah, beliau berkata ketika menjelaskan hadits ini,

ู…ุฏุญ ุงู„ู„ู‡ ุชุนุงู„ู‰ ุงู„ุฐูŠู† ูŠุบูุฑูˆู† ุนู†ุฏ ุงู„ุบุถุจ ูˆุฃุซู†ู‰ ุนู„ูŠู‡ู…ุŒ ูˆุฃุฎุจุฑ ุฃู† ู…ุงุนู†ุฏู‡ ุฎูŠุฑ ูˆุฃุจู‚ู‰ ู„ู‡ู… ู…ู† ู…ุชุงุน ุงู„ุญูŠุงุฉ ุงู„ุฏู†ูŠุง ูˆุฒูŠู†ุชู‡ุงุŒ ูˆุฃุซู†ู‰ ุนู„ู‰ ุงู„ูƒุงุธู…ูŠู† ุงู„ุบูŠุธ ูˆุงู„ุนุงููŠู† ุนู† ุงู„ู†ุงุณุŒ ูˆุฃุฎุจุฑ ุฃู†ู‡ ูŠุญุจู‡ู… ุจุฅุญุณุงู†ู‡ู… ูู‰ ุฐู„ูƒ

โ€œAllah telah memuji orang-orang yang memaafkan ketika marah dan menyanjung mereka, dan Dia mengabarkan bahwa apa yang ada di sisi-Nya lebih baik dan lebih kekal bagi mereka dibanding kesenangan dunia dan perhiasannya. Dan Allah telah menyanjung orang-orang yang menahan marah serta memaafkan manusia, dan Dia mengabarkan bahwa Dia mencintai mereka disebabkan perbuatan baik mereka dalam hal tersebut.โ€ [Syarhu Shahihil Bukhari, 9/296]

Memberi Maaf Saat Marah

Kedua: Jangan mudah marah atau cepat marah. Asy-Syaikh Ibnul โ€˜Utsaimin rahimahullah berkata,

ูˆุงู„ู…ุนู†ูŠ ู„ุง ุชูƒู† ุณุฑูŠุน ุงู„ุบุถุจ ูŠุณุชุซูŠุฑูƒ ูƒู„ ุดูŠุก ุจู„ ูƒู† ู…ุทู…ุฆู†ุง ู…ุชุฃู†ูŠุง ู„ุฃู† ุงู„ุบุตุจ ุฌู…ุฑุฉ ูŠู„ู‚ูŠู‡ุง ุงู„ุดูŠุทุงู† ููŠ ู‚ู„ุจ ุงู„ุฅู†ุณุงู† ุญุชู‰ ูŠุบู„ูŠ ุงู„ู‚ู„ุจ ูˆู„ู‡ุฐุง ุชู†ุชูุฎ ุงู„ุฃูˆุฏุงุฌ โ€“ ุนุฑูˆู‚ ุงู„ุฏู… โ€“ ูˆุชุญู…ุฑ ุงู„ุนูŠู† ุซู… ูŠู†ูุนู„ ุงู„ุฅู†ุณุงู† ุญุชู‰ ูŠูุนู„ ุดูŠุฆุง ูŠู†ุฏู… ุนู„ูŠู‡

โ€œMakna hadits ini adalah, janganlah engkau cepat marah, yaitu janganlah segala sesuatu dapat membuatmu marah, akan tetapi jadilah orang yang tenang serta menahan diri, sebab kemarahan adalah bara api yang dilemparkan oleh setan ke hati manusia agar agar hati menjadi panas, oleh karena itu urat-urat leher pun mengembang dan mata memerah, pada akhirnya manusia kehilangan kendali hingga ia melakukan sesuatu yang kelak ia sesali.โ€ [Syarah Riyadhis Shalihin]

Ketiga: Menjauhi sebab-sebab kemarahan. Al-Khattabi rahimahullah berkata

ู…ุนู†ู‰ ู‚ูˆู„ู‡ ู„ุง ุชุบุถุจ ุงุฌุชู†ุจ ุฃุณุจุงุจ ุงู„ุบุถุจ ูˆู„ุง ุชุชุนุฑุถ ู„ู…ุง ูŠุฌู„ุจู‡

โ€œMakna ucapan beliau โ€œJangan marahโ€ adalah, jauhilah sebab-sebab kemarahan, dan jangan mendekati sesuatu yang dapat memunculkannya.โ€ [Fathul Bari, 10/520]

Keempat: Menghilangkan sifat sombong, karena itulah sebab kemarahan terbesar. Al-Hafizh Ibnu Hajar rahimahullah berkata,

ูˆู‚ูŠู„ ู…ุนู†ุงู‡ ู„ุง ุชุบุถุจ ู„ุฃู† ุฃุนุธู… ู…ุง ูŠู†ุดุฃ ุนู†ู‡ ุงู„ุบุถุจ ุงู„ูƒุจุฑ ู„ูƒูˆู†ู‡ ูŠู‚ุน ุนู†ุฏ ู…ุฎุงู„ูุฉ ุฃู…ุฑ ูŠุฑูŠุฏู‡ ููŠุญู…ู„ู‡ ุงู„ูƒุจุฑ ุนู„ู‰ ุงู„ุบุถุจ ูุงู„ุฐูŠ ูŠุชูˆุงุถุน ุญุชู‰ ูŠุฐู‡ุจ ุนู†ู‡ ุนุฒุฉ ุงู„ู†ูุณ ูŠุณู„ู… ู…ู† ุดุฑ ุงู„ุบุถุจ

โ€œDan dikatakan maknanya, jangan marah karena penyebab kemarahan terbesar adalah kesombongan, oleh karena kemarahan itu muncul ketika menyelisihi seseuatu yang diinginkan oleh seseorang, maka kesombongan membawanya pada kemarahan. Sehingga orang yang merendahkan diri (tidak sombong) akan hilang darinya sifat tinggi hati dan selamat dari jeleknya kemarahan.โ€ [Fathul Bari, 10/520]

Kelima: Tidak menuruti amarah atau melampiaskannya dengan cara yang salah. Al-Hafizh Ibnu Hajar rahimahullah berkata,

ูˆู‚ูŠู„ ู…ุนู†ุงู‡ ู„ุง ุชูุนู„ ู…ุง ูŠุฃู…ุฑูƒ ุจู‡ ุงู„ุบุถุจ

โ€œDan dikatakan maknanya, janganlah engkau menuruti perintah amarahmu.โ€ [Fathul Bari, 10/520]

Ibnu Hibban rahimahullah berkata,

ุฃุฑุงุฏ ู„ุง ุชุนู…ู„ ุจุนุฏ ุงู„ุบุถุจ ุดูŠุฆุง ู…ู…ุง ู†ู‡ูŠุช ุนู†ู‡

โ€œBeliau menginginkan, janganlah engkau melakukan sesuatu yang aku larang ketika marah.โ€ [Fathul Bari, 10/520]

Demikianlah cara mengelola kemarahan yang terkandung dalam satu hadits di atas, cara yang lainnya:

Keenam: Meminta perlindungan kepada Allah taโ€™ala dari setan. Sahabat yang mulia Sulaiman bin Shurod radhiyallahuโ€™anhu berkata,

ุงุณู’ุชูŽุจูŽู‘ ุฑูŽุฌูู„ุงูŽู†ู ุนูู†ู’ุฏูŽ ุงู„ู†ูŽู‘ุจูู‰ูู‘ -ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู…- ููŽุฌูŽุนูŽู„ูŽ ุฃูŽุญูŽุฏูู‡ูู…ูŽุง ุชูŽุญู’ู…ูŽุฑูู‘ ุนูŽูŠู’ู†ูŽุงู‡ู ูˆูŽุชูŽู†ู’ุชูŽููุฎู ุฃูŽูˆู’ุฏูŽุงุฌูู‡ู ู‚ูŽุงู„ูŽ ุฑูŽุณููˆู„ู ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู -ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู…- ุฅูู†ูู‘ู‰ ู„ุฃูŽุนู’ุฑููู ูƒูŽู„ูู…ูŽุฉู‹ ู„ูŽูˆู’ ู‚ูŽุงู„ูŽู‡ูŽุง ู„ูŽุฐูŽู‡ูŽุจูŽ ุนูŽู†ู’ู‡ู ุงู„ูŽู‘ุฐูู‰ ูŠูŽุฌูุฏู ุฃูŽุนููˆุฐู ุจูุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ู…ูู†ูŽ ุงู„ุดูŽู‘ูŠู’ุทูŽุงู†ู ุงู„ุฑูŽู‘ุฌููŠู…ูย 

โ€œAda dua orang saling mencaci di sisi Nabi shallallahuโ€™alaihi wa sallam, maka salah seorang dari mereka telah memerah kedua matanya dan mengembang urat-urat lehernya. Rasulullah shallallahuโ€™alaihi wa sallam pun bersabda: Sesungguhnya aku mengetahui satu kalimat, andaikan ia mengucapkannya maka akan hilang amarahnya, yaitu:

ุฃูŽุนููˆุฐู ุจูุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ู…ูู†ูŽ ุงู„ุดูŽู‘ูŠู’ุทูŽุงู†ู ุงู„ุฑูŽู‘ุฌููŠู…ู

โ€œ Aโ€™uudzu billaahi minasy-syaithoonir-rojiimโ€

Aku berlindung kepada Allah dari setan yang terkutuk.โ€ [HR. Al-Bukhari dan Muslim]

Ketujuh: Berwudhu. Dalam sebuah hadits yang didhaโ€™ifkan oleh sejumlah ulama,

ุฅูู†ูŽู‘ ุงู„ู’ุบูŽุถูŽุจูŽ ู…ูู†ูŽ ุงู„ุดูŽู‘ูŠู’ุทูŽุงู†ู ูˆูŽุฅูู†ูŽู‘ ุงู„ุดูŽู‘ูŠู’ุทูŽุงู†ูŽ ุฎูู„ูู‚ูŽ ู…ูู†ูŽ ุงู„ู†ูŽู‘ุงุฑู ูˆูŽุฅูู†ูŽู‘ู…ูŽุง ุชูุทู’ููŽุฃู ุงู„ู†ูŽู‘ุงุฑู ุจูุงู„ู’ู…ูŽุงุกู ููŽุฅูุฐูŽุง ุบูŽุถูุจูŽ ุฃูŽุญูŽุฏููƒูู…ู’ ููŽู„ู’ูŠูŽุชูŽูˆูŽุถูŽู‘ุฃู’

โ€œSesungguhnya kemarahan itu dari setan, dan sesungguhnya setan tercipta dari api, dan hanyalah api itu dapat dimatikan dengan air, maka jika seorang dari kalian marah, hendaklah ia berwudhu.โ€ [HR. Ahmad dan Abu Daud dari โ€˜Athiyah radhiyallahuโ€™anhu, didhaโ€™ifkan oleh Asy-Syaikh Al-Albani dalam Adh-Dhaโ€™ifah: 582]

Walaupun hadits ini dhaโ€™if namun maknanya shahih dan terbukti bahwa kemarahan itu dari setan (sebagaimana dalam hadits Sulaiman bin Shurod di atas) dan dengan berwudhu dapat menghilangkannya. Al-Hafizh Ibnu Hajar rahimahullah berkata,

ูˆุฃู† ูŠุณุชุนูŠุฐ ู…ู† ุงู„ุดูŠุทุงู† ูƒู…ุง ุชู‚ุฏู… ููŠ ุญุฏูŠุซ ุณู„ูŠู…ุงู† ุจู† ุตุฑุฏ ูˆุฃู† ูŠุชูˆุถุฃ ูƒู…ุง ุชู‚ุฏู…ุช ุงู„ุฅุดุงุฑุฉ ุฅู„ูŠู‡ ููŠ ุญุฏูŠุซ ุนุทูŠุฉ ูˆุงู„ู„ู‡ ุฃุนู„ู…

โ€œDan hendaklah orang yang marah memohon perlindungan dari setan sebagaimana telah berlalu dalam hadits Sulaiman bin Shurod, dan hendaklah ia berwudhu sebagaimana telah berlalu isyarat kepadanya dalam hadits โ€˜Athiyyah, wallahu aโ€™lam.โ€ [Fathul Bari, 10/521]

Kedelapan: Diam, tidak berbicara apalagi berdebat dan saling mencaci. Rasulullah shallallahuโ€™alaihi wa sallam bersabda,

ุนูŽู„ูู‘ู…ููˆุง ูˆูŽูŠูŽุณูู‘ุฑููˆุง ูˆูŽู„ุงูŽ ุชูุนูŽุณูู‘ุฑููˆุง ุŒ ูˆูŽุฅูุฐูŽุง ุบูŽุถูุจูŽ ุฃูŽุญูŽุฏููƒูู…ู’ ููŽู„ู’ูŠูŽุณู’ูƒูุช

โ€œAjarilah, mudahkanlah dan jangan mempersulit, dan apabila seorang dari kalian marah hendaklah ia diam.โ€ [HR. Ahmad dari Ibnu โ€˜Abbas radhiyallahuโ€™anhuma, Ash-Shahihah: 1375]

Kesembilan: Merubah posisi. Rasulullah shallallahuโ€™alaihi wa sallam bersabda,

ุฅูุฐูŽุง ุบูŽุถูุจูŽ ุฃูŽุญูŽุฏููƒูู…ู’ ูˆูŽู‡ููˆูŽ ู‚ูŽุงุฆูู…ูŒ ููŽู„ู’ูŠูŽุฌู’ู„ูุณู’ ููŽุฅูู†ู’ ุฐูŽู‡ูŽุจูŽ ุนูŽู†ู’ู‡ู ุงู„ู’ุบูŽุถูŽุจู ูˆูŽุฅูู„ุงูŽู‘ ููŽู„ู’ูŠูŽุถู’ุทูŽุฌูุนู’

โ€œApabila seorang dari kalian marah dan ia dalam keadaan berdiri hendaklah ia duduk, jika kemarahannya belum mereda maka hendaklah ia berbaring.โ€ [HR. Abu Daud dari Abu Dzar radhiyallahuโ€™anhu, Al-Misykaah: 5114]

Kesepuluh: Melatih diri untuk tidak marah dan menahan emosi. Menahan marah adalah akhlak yang terpuji, dan akhlak yang terpuji terkadang dimiliki seseorang sebagai sifat dasarnya, dan terkadang ia perlu berjuang dan melatih diri untuk dapat memilikinya.

Rasulullah shallallahuโ€™alaihi wa sallam bersabda,

ูˆูŽู…ูŽู†ู’ ูŠูŽุณู’ุชูŽุนู’ูููู’ ูŠูุนูููŽู‘ู‡ู ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ูุŒ ูˆูŽู…ูŽู†ู’ ูŠูŽุณู’ุชูŽุบู’ู†ู ูŠูุบู’ู†ูู‡ู ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ูุŒ ูˆูŽู…ูŽู†ู’ ูŠูŽุตู’ุจูุฑู’ ูŠูุตูŽุจูู‘ุฑู’ู‡ู ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ูุŒ ูˆูŽู…ูŽุง ุฃูุนู’ุทููŠูŽ ุฃูŽุญูŽุฏูŒ ู…ูู†ู’ ุนูŽุทูŽุงุกู ุฎูŽูŠู’ุฑูŒ ูˆูŽุฃูŽูˆู’ุณูŽุนู ู…ูู†ูŽ ุงู„ุตูŽู‘ุจู’ุฑู

โ€œBarangsiapa yang berusaha menjaga kesucian dirinya maka Allah akan menjaganya, barangsiapa yang berusaha merasa cukup maka Allah akan mencukupkannya dan barangsiapa yang berusaha sabar maka Allah akan menyabarkannya, dan tidaklah seseorang dianugerahkan sebuah pemberian yang lebih baik dan lebih luas dibanding kesabaran.โ€ [HR. Al-Bukhari dan Muslim dari Abu Saโ€™id Al-Khudri radhiyallahuโ€™anhu]

Orang yang Kuat

Rasulullah shallallahuโ€™alaihi wa sallam juga bersabda,

ู„ูŽูŠู’ุณูŽ ุงู„ุดูŽู‘ุฏูŠุฏู ุจุงู„ุตูู‘ุฑูŽุนูŽุฉู ุŒ ุฅู†ูŽู‘ู…ุง ุงู„ุดูŽู‘ุฏูŠุฏู ุงู„ูŽู‘ุฐูŠ ูŠูŽู…ู„ููƒู ู†ูŽูู’ุณูŽู‡ู ุนู†ุฏูŽ ุงู„ุบูŽุถูŽุจู

โ€œBukanlah orang yang kuat itu yang dapat memenangkan pertarungan, akan tetapi orang yang kuat itu adalah orang yang mampu mengendalikan dirinya ketika marah.โ€ [HR. Al-Bukhari dan Muslim dari Abu Hurairah radhiyallahuโ€™anhu]

Kesebelas: Mengedepankan prasangka baik kepada saudara kita yang telah membuat marah, karena sesungguhnya prasangka baik dapat melapangkan hati dan menghilangkan kemarahan terhadap orang yang menyakiti kita.

Dalam hal ini generasi Salaf adalah sebaik-baiknya teladan. Al-Mawardi rahimahullah berkata,

ูˆูŽุญููƒููŠูŽ ุนูŽู†ู’ ุจูู†ู’ุชู ุนูŽุจู’ุฏู ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ุจู’ู†ู ู…ูุทููŠุนู ุฃูŽู†ูŽู‘ู‡ูŽุง ู‚ูŽุงู„ูŽุชู’ ู„ูุฒูŽูˆู’ุฌูู‡ูŽุง ุทูŽู„ู’ุญูŽุฉูŽ ุจู’ู†ู ุนูŽุจู’ุฏู ุงู„ุฑูŽู‘ุญู’ู…ูŽู†ู ุจู’ู†ู ุนูŽูˆู’ูู ุงู„ุฒูู‘ู‡ู’ุฑููŠูŽู‘ ุŒ ูˆูŽูƒูŽุงู†ูŽ ุฃูŽุฌู’ูˆูŽุฏูŽ ู‚ูุฑูŽูŠู’ุดู ูููŠ ุฒูŽู…ูŽุงู†ูู‡ู : ู…ูŽุง ุฑูŽุฃูŽูŠู’ุช ู‚ูŽูˆู’ู…ู‹ุง ุฃูŽู„ู’ุฃูŽู…ูŽ ู…ูู†ู’ ุฅุฎู’ูˆูŽุงู†ููƒ ุŒ ู‚ูŽุงู„ูŽ ู…ูŽู‡ู’ ูˆูŽู„ูู…ูŽ ุฐูŽู„ููƒูŽ ุŸ ู‚ูŽุงู„ูŽุชู’ : ุฃูŽุฑูŽุงู‡ูู…ู’ ุฅุฐูŽุง ุฃูŽูŠู’ุณูŽุฑู’ุช ู„ูŽุฒูู…ููˆูƒ ุŒ ูˆูŽุฅูุฐูŽุง ุฃูŽุนู’ุณูŽุฑู’ุช ุชูŽุฑูŽูƒููˆูƒ . ู‚ูŽุงู„ูŽ : ู‡ูŽุฐูŽุง ูˆูŽุงูŽู„ู„ูŽู‘ู‡ู ู…ูู†ู’ ูƒูŽุฑูŽู…ูู‡ูู…ู’ ุŒ ูŠูŽุฃู’ุชููˆู†ูŽู†ูŽุง ูููŠ ุญูŽุงู„ู ุงู„ู’ู‚ููˆูŽู‘ุฉู ุจูู†ูŽุง ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ูู…ู’ ุŒ ูˆูŽูŠูŽุชู’ุฑููƒููˆู†ูŽู†ูŽุง ูููŠ ุญูŽุงู„ู ุงู„ุถูŽู‘ุนู’ูู ุจูู†ูŽุง ุนูŽู†ู’ู‡ูู…ู’ . ููŽุงู†ู’ุธูุฑู’ ูƒูŽูŠู’ููŽ ุชูŽุฃูŽูˆูŽู‘ู„ูŽ ุจููƒูŽุฑู’ู…ูู‡ู ู‡ูŽุฐูŽุง ุงู„ุชูŽู‘ุฃู’ูˆููŠู„ูŽ ุญูŽุชูŽู‘ู‰ ุฌูŽุนูŽู„ูŽ ู‚ูŽุจููŠุญูŽ ููุนู’ู„ูู‡ูู…ู’ ุญูŽุณูŽู†ู‹ุง ุŒ ูˆูŽุธูŽุงู‡ูุฑูŽ ุบูŽุฏู’ุฑูู‡ูู…ู’ ูˆูŽููŽุงุกู‹ .

โ€œDan dihikayatkan dari Bintu โ€˜Abdillah bin Muthiโ€™, bahwa ia berkata kepada suaminya Thalhah bin Abdur Rahman bin Auf Az-Zuhri, seorang yang paling dermawan pada suku Qurays di masanya. Maka suatu hari istrinya berkata kepadanya: Aku tidak melihat suatu kaum yang lebih tercela dari Ikhwanmu. Beliau berkata: Kenapa bisa begitu? Istrinya berkata: Aku lihat mereka selalu bersamamu saat kamu kaya, dan mereka meninggalkanmu saat kamu miskin. Beliau berkata: Ini demi Allah termasuk kemuliaan akhlak mereka, karena mereka hanya datang kepada kami saat kami mampu memuliakan mereka, dan mereka meninggalkan kami saat kami tidak mampu menunaikan hak mereka.โ€

(Al-Mawardi rahimahullah mengomentari), โ€œLihatlah bagaimana beliau melakukan penafsiran ini karena kemuliaan sifatnya, sehingga ia memandang jeleknya perbuatan mereka sebagai kebaikan dan jelasnya pengkhianatan mereka sebagai kesetiaan.โ€ [Adabud Dunya wad Diin, hal. 180]

Keduabelas: Senantiasa mengingat keutamaan menahan marah. Allah taโ€™ala telah mengabarkan kepada kita bahwa menahan marah dan memaafkan adalah akhlak yang utama, diantara keutamaannya:

Memberi Maaf Beroleh Ampunan

Satu: Memaafkan adalah sifat orang-orang yang beriman. Allah taโ€™ala berfirman,

ูˆูŽุฅูุฐูŽุง ู…ูŽุง ุบูŽุถูุจููˆุง ู‡ูู…ู’ ูŠูŽุบู’ููุฑููˆู†ูŽ

โ€œDan apabila mereka marah maka mereka memberi maaf.โ€ [Asy-Syuro: 37]

Ibrahim rahimahullah berkata,

ูƒุงู† ุงู„ู…ุคู…ู†ูˆู† ูŠูƒุฑู‡ูˆู† ุฃู† ูŠุณุชุฐู„ูˆุงุŒ ูˆูƒุงู†ูˆุง ุฅุฐุง ู‚ุฏุฑูˆุง ุนููˆุง

โ€œKaum mukminin tidak suka menjadi hina, namun apabila mereka mampu membalas maka mereka memaafkan.โ€ [Tafsir Ibnu Katsir, 7/210]

Dua: Menahan marah dan memaafkan adalah sifat orang-orang yang bertakwa. Allah taโ€™ala berfirman,

ูˆูŽุงู„ู’ูƒูŽุงุธูู…ููŠู†ูŽ ุงู„ู’ุบูŽูŠู’ุธูŽ ูˆูŽุงู„ู’ุนูŽุงูููŠู†ูŽ ุนูŽู†ู ุงู„ู†ูŽู‘ุงุณู ูˆูŽุงู„ู„ู‡ู ูŠูุญูุจูู‘ ุงู„ู’ู…ูุญู’ุณูู†ููŠู†ูŽ

โ€œDan orang-orang yang menahan amarahnya dan memaafkan (kesalahan) orang. Allah menyukai orang-orang yang berbuat kebajikan.โ€ [Ali Imron: 134]

Tiga: Sebab meraih ampunan. Allah taโ€™ala berfirman,

ูˆูŽู„ู’ูŠูŽุนู’ูููˆุง ูˆูŽู„ู’ูŠูŽุตู’ููŽุญููˆุง ุฃูŽู„ุง ุชูุญูุจูู‘ูˆู†ูŽ ุฃูŽู† ูŠูŽุบู’ููุฑูŽ ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ู„ูŽูƒูู…ู’ ูˆูŽุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ุบูŽูููˆุฑูŒ ุฑูŽู‘ุญููŠู…ูŒย ย 

โ€œDan hendaklah mereka memaafkan dan berlapang dada. Apakah kamu tidak ingin bahwa Allah mengampunimu? Dan Allah adalah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.โ€ [An-Nur: 22]

Empat: Sebab meraih surga. Dari sahabat yang mulia Abu Ad-Darda radhiyallahuโ€™anhu, ia berkata, aku pernah berkata,

ูŠูŽุง ุฑูŽุณููˆู„ูŽ ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ูุŒ ุฏูู„ูŽู‘ู†ููŠ ุนูŽู„ูŽู‰ ุนูŽู…ูŽู„ู ูŠูุฏู’ุฎูู„ูู†ููŠ ุงู„ู’ุฌูŽู†ูŽู‘ุฉูŽุŒ ู‚ูŽุงู„ูŽ:โ€ู„ุง ุชูŽุบู’ุถูŽุจู’ุŒ ูˆูŽู„ูŽูƒูŽ ุงู„ู’ุฌูŽู†ูŽู‘ุฉู

โ€œWahai Rasulullah, tunjukkanlah kepadaku satu amalan yang dapat memasukkan aku ke surga. Beliau bersabda: Jangan marah, dan bagimu surga.โ€ [HR. Ath-Thabrani, Shahihut Targhib: 2749]

Lima: Memilih bidadari sesuai selera. Rasulullah shallallahuโ€™alaihi wa sallam bersabda,

ู…ูŽู†ู’ ูƒูŽุธูŽู…ูŽ ุบูŽูŠู’ุธู‹ุง โ€“ ูˆูŽู‡ููˆูŽ ู‚ูŽุงุฏูุฑูŒ ุนูŽู„ูŽู‰ ุฃูŽู†ู’ ูŠูู†ู’ููุฐูŽู‡ู โ€“ ุฏูŽุนูŽุงู‡ู ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ุนูŽุฒูŽู‘ ูˆูŽุฌูŽู„ูŽู‘ ุนูŽู„ูŽู‰ ุฑูุกููˆุณู ุงู„ู’ุฎูŽู„ุงูŽุฆูู‚ู ูŠูŽูˆู’ู…ูŽ ุงู„ู’ู‚ููŠูŽุงู…ูŽุฉู ุญูŽุชูŽู‘ู‰ ูŠูุฎูŽูŠูู‘ุฑูŽู‡ู ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ู…ูู†ูŽ ุงู„ู’ุญููˆุฑู ู…ูŽุง ุดูŽุงุกูŽ

โ€œBarangsiapa yang menahan marah, padahal ia mampu untuk melampiaskannya, maka Allah akan menyerunya di hadapan seluruh makhluk pada hari kiamat, hingga ia dipersilahkan oleh Allah taโ€™ala untuk memilih bidadari mana saja yang ia kehendaki.โ€ [HR. Abu Daud dan At-Tirmidzi dari Muโ€™adz bin Anas radhiyallahuโ€™anhu, Shahihut Targhib: 2753]

Ingat Bidadari Saat Marah Read the rest of this entry

Safari Dakwah Ustadz Abu Zubair Al Hawaariy, Lc di Purworejo


safari dakwah bulan oktober purworejo

Saudariku, Hijab Syarโ€™i Itulah Pelindungmu


niqob1

Saudariku, terkadang aku merenung, mengapa akhir-akhir ini banyak sekali kasus yang menjadikan wanita sebagai korbannya, entah itu perkosaan, pelecehan seksual, perzinaan, dan lain sebagainya yangโ€ฆ ah, miris! Sangat-sangat melecehkan dan merendahkan kehormatan wanita. Apakah memang laki-laki zaman sekarang sudah sedemikian bejat dan kurang ajar sehingga menghinakan wanita? Apakah mereka hanya berpikiran bahwa wanita adalah tempat pelampiasan nafsu mereka semata? Apakah mereka mengira wanita itu bagaikan bunga di tepi jalan yang bisa dipetik setiap saat kemudian dicampakkan begitu saja? Atau mereka pikir wanita ibarat rokok yang setelah sarinya habis mereka hisap lantas puntungnya mereka buang dan diinjak-injak dengan kaki mereka? Huh, biadab sekali laki-laki itu!

Tunggu dulu, jangan gegabah menuduh mereka wahai Saudariku.. Pernahkah engkau berpikir dan merenung dalam-dalam mengapa pria-pria itu berbuat demikian? Apakah hal itu murni kesalahan mereka atau jangan-jangan ada faktor lainnya yang mendorong mereka melakukan pelecehan terhadap kita? Renungilah sejenakโ€ฆ

Nah, sudahkah kau temukan jawabannya? Jika belum, baiklah mari kita cari jawabannya. Aku yakin sebagian besar wanita menyukai bunga-bunga mekar yang cantik, mewangi, dan beraneka warna. Lihatlah bebungaan yang indah itu, dia menarik perhatian kumbang untuk menghisap madunya, bahkan menarik perhatian manusia untuk memetiknya. Ketika bunga itu mekar maka tampaklah kecantikannya oleh sang kumbang. Sang kumbang pun tertarik untuk mendekatinya dan merampas madu bunga, lantas setelah puas, sang kumbang akan meninggalkan bunga itu begitu saja. Dan bunga itupun akhirnya layu dengan cepatโ€ฆ Habis manis, sepah dibuang. Lain halnya dengan bunga cantik yang terlindungi dari pandangan kumbang. Bunga itu tidak akan terjamah oleh kumbang-kumbang yang tidak bertanggung jawab.

Ya, wanita ibarat bunga yang cantik itu. Jika seorang wanita menampakkan kecantikan wajah dan kemolekan tubuhnya, sungguh, kebanyakan dari para lelaki akan terpesona karenanya. Hawa nafsunya akan menyuruhnya untuk menikmati sang wanita cantik itu, entah itu dengan memandangi wajah dan tubuh sang wanita terus-menerus, entah dengan menyentuhnya, atauโ€ฆ entah dengan tindakan bejat lainnya. Hanya lelaki hidung belang dan kurang imannya yang akan memuaskan hawa nafsunya dengan hal yang haram tersebut. Duhai Saudariku, apakah engkau mau menjadi korban para lelaki itu? Tentunya sebagai wanita yang berpikiran sehat, jelas kita tidak akan sudi, benar kan?

Lalu mengapa engkau pamerkan bagian tubuhmu? Keuntungan apakah yang engkau dapatkan dari membuka auratmu? Kebebasan? Bahagia karena dipuji orang sebagai wanita seksi? Biar laris jodoh? Gampang dapat pekerjaan? Dapat tawaran jadi model atau artis? Atau seribu satu kenikmatan hidup lainnya? Jika engkau berpikir bahwa engkau akan mendapatkan keuntungan yang besar dari membuka auratmu maka engkau telah salah besar. Kesenangan hidup yang kau peroleh itu hanyalah kesenangan semu. Sungguh, tidaklah akan engkau dapati dari membuka auratmu kecuali kerugian yang besar. Dengan membuka aurat maka turunlah harga diri dan kehormatanmu sebagai muslimah. Hilanglah kemuliaan dan rasa malumu seiring dengan tersingkapnya auratmu. Dan engkau pun rentan menjadi korban pelampiasan nafsu para pria hidung belang dan mata keranjang.. Lalu ke manakah perginya rasa aman ituโ€ฆ?

Hijab, perintah Allah untuk wanita muslimah

Read the rest of this entry

PERBEDAAN WANITA MUSLIMAH DI TIGA NEGARA


Perbedaan Wanita Muslimah 3 NegaraBELGIA
1. Berlomba-lomba memakai hijab (bahkan bercadar).
2. Berani melanggar ATURAN NEGARA tentang larangan berhijab.
3. Hidup di negara mayoritas Non Muslim.

PERANCIS
1. Berlomba-lomba memakai hijab (bahkan bercadar).
2. Berani melanggar ATURAN NEGARA tentang larangan berhijab.
3. Hidup di negara mayoritas Non Muslim.

INDONESIA
1. Berlomba-lomba BERPAKAIAN tapi hakikatnya TELANJANG.
2. Berani menentang HUKUM ALLAH tentang anjuran berhijab.
3. Hidup di negara mayoritas Muslim.

Copas dari Status FB : Mas :https://www.facebook.com/aryasetyahadi

Gambar : https://www.facebook.com/photo.php?fbid=10200777316544141&set=a.1099049005324.2015678.1499617468&type=1&theater

 

ูŠูŽุง ุฃูŽูŠูู‘ู‡ูŽุง ุงู„ู†ูŽู‘ุจููŠูู‘ ู‚ูู„ู’ ู„ุฃุฒู’ูˆูŽุงุฌููƒูŽ ูˆูŽุจูŽู†ูŽุงุชููƒูŽ ูˆูŽู†ูุณูŽุงุกู ุงู„ู’ู…ูุคู’ู…ูู†ููŠู†ูŽ ูŠูุฏู’ู†ููŠู†ูŽ ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ูู†ูŽู‘ ู…ูู†ู’ ุฌูŽู„ุงุจููŠุจูู‡ูู†ูŽู‘ ุฐูŽู„ููƒูŽ ุฃูŽุฏู’ู†ูŽู‰ ุฃูŽู†ู’ ูŠูุนู’ุฑูŽูู’ู†ูŽ ููŽู„ุง ูŠูุคู’ุฐูŽูŠู’ู†ูŽ ูˆูŽูƒูŽุงู†ูŽ ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ุบูŽูููˆุฑู‹ุง ุฑูŽุญููŠู…ู‹ุง

59. Hai Nabi, Katakanlah kepada isteri-isterimu, anak-anak perempuanmu dan isteri-isteri orang mukmin: “Hendaklah mereka mengulurkan jilbabnya[1232] ke seluruh tubuh mereka”. yang demikian itu supaya mereka lebih mudah untuk dikenal, karena itu mereka tidak di ganggu. dan Allah adalah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

(QS. Al-Ahzab 59)

[1232] Jilbab ialah sejenis baju kurung yang lapang yang dapat menutup kepala, muka dan dada

 

 

Hakikat Jilbab


( sebuah kisah yang wajib kamu bacaย )

JILBAB

Kisah ini saya dapat dari sahabatku yang bekerja di salah satu perusahaan asing. Disini saya kutipkan kisah nyata seorang gadis yang menginjak remaja atau kerennya jaman sekarang (ABG) yang sebelumnya tidak karuan tingkah lakunya, namun setelah sadar akan kekeliruannya dan sudah mengerti โ€œHIKMAH MEMAKAI JILBABโ€ Allah Taโ€™ala memanggilnya.

Kisah nyata ini dari kawan saya bekerja. Kisah nyata ini semoga berguna bagi yang membacanya, terutama kaum Hawa, juga bagi yang punya istri, yang punya anak perempuan, adik perempuan, saudara perempuan, kakak perempuan, yang masih punya Ibu, yang punya keponakan perempuanโ€ฆโ€ฆ..

Sahabatku menceritakan: Ini cerita tentang adikku Nur Annisa , gadis yang baru beranjak dewasa namun rada Bengal dan tomboy. Pada saat umur adikku menginjak 17 tahun, perkembangan dari tingkah lakunya rada mengkhawatirkan ibuku , banyak teman cowoknya yang datang kerumah dan itu tidak mengenakkan ibuku sebagai seorang guru ngaji.

Untuk mengantisipasi hal itu ibuku menyuruh adikku memakai jilbab, namun selalu ditolaknya hingga timbul pertengkaran pertengkaran kecil diantara mereka. Pernah satu kali adikku berkata dengan suara yang rada keras: โ€œMama coba lihat deh , tetangga sebelah anaknya pakai jilbab namun kelakuannya ngga beda beda ama kita kita , malah teman teman Ani yang disekolah pake jilbab dibawa om om , sering jalan jalan , masih mending Ani, walaupun begini-gini ani nggak pernah ma kaya gituan โ€ , bila sudah seperti itu ibuku hanya mengelus dada, kadangkala di akhir malam kulihat ibuku menangis , lirih terdengar doanya: โ€œYa Allah , kenalkan Ani dengan hukum Engkau ya Allah โ€œ.

Pada satu hari didekat rumahku, ada tetangga baru yang baru pindah. Satu keluarga dimana mempunyai enam anak yang masih kecil kecil. Suaminya bernama Abu Khoiri ,(entah nama aslinya siapa) aku kenal dengannya waktu di masjid.

Setelah beberapa lama mereka pindah timbul desas desus mengenai istri dari Abu Khoiri yang tidak pernah keluar rumah , hingga dijuluki si buta , bisu dan tuli. Hal ini terdengar pula oleh Adikku , dan dia bertanya sama aku: โ€œKak , memang yang baru pindah itu istrinya buta , bisu dan tuli ? โ€œ..hus aku jawab sambil laluโ€ kalau kamu mau tau datangin aja langsung kerumahnyaโ€.

Eehhh tuuh, anak benar benar datang kerumah tetangga baru. Sekembalinya dari rumah tetanggaku , kulihat perubahan yang drastis pada wajahnya, wajahnya yang biasa cerah nggak pernah muram atau lesu mejadi pucat pasiโ€ฆ.entah apa yang terjadi.?

Namun tidak kusangka selang dua hari kemudian dia meminta pada ibuku untuk dibuatkan Jilbab ..yang panjang, lagi..rok panjang, lengan panjangโ€ฆaku sendiri jadi bingungโ€ฆ.aku tambah bingung campur syukur kepada Allah ย karena kulihat perubahan yang ajaib..yah kubilang ajaib karena dia berubah total..tidak banyak lagi anak cowok yang datang kerumah atau teman teman wanitanya untuk sekedar bicara yang nggak karuanโ€ฆkulihat dia banyak merenung, banyak baca baca majalah islam yang biasanya dia suka beli majalah anak muda kaya gadis atau femina ganti jadi majalah majalah islam , dan kulihat ibadahnya pun melebihi aku โ€ฆtak ketinggalan tahajudnya, baca Qurโ€™annya, sholat sunat nyaโ€ฆdan yang lebih menakjubkan lagiโ€ฆ.bila teman ku datang dia menundukkan pandanganโ€ฆSegala puji bagi Engkau ya Allah ย jerit hatiku..

Tidak berapa lama aku dapat panggilan kerja di kalimantan, kerja di satu perusahaan asing (PMA). Dua bulan aku bekerja disana aku dapat kabar bahwa adikku sakit keras hingga ibuku memanggil ku untuk pulang ke rumah (rumahku di Madiun). Di pesawat tak henti hentinya aku berdoa kepada Allah ย agar Adikku di beri kesembuhan, namun aku hanya berusaha, ketika aku tiba di rumah, didepan pintu sudah banyak orang, tak dapat kutahan aku lari masuk kedalam rumah, kulihat ibuku menangis, aku langsung menghampiri dan memeluk ibuku, sambil tersendat sendat ibuku bilang sama aku: โ€œDhi, adikkmu bisa ucapkan dua kalimat Syahadah diakhir hidupnya โ€œ..Tak dapat kutahan air mata iniโ€ฆ

Setelah selesai acara penguburan dan lainnya, iseng aku masuk kamar adikku dan kulihat Diary diatas mejanya..diary yang selalu dia tulis, Diary tempat dia menghabiskan waktunya sebelum tidur kala kulihat sewaktu adikku-rahimahullah masih hidup, kemudian kubuka selembar demi selembarโ€ฆhingga tertuju pada satu halaman yang menguak misteri dan pertanyaan yang selalu timbul di hatiku..perubahan yang terjadi ketika adikku baru pulang dari rumah Abu Khoiriโ€ฆdisitu kulihat tanya jawab antara adikku dan istri dari tetanggaku, isinya seperti ini :

Tanya jawab ( kulihat dilembaran itu banyak bekas tetesan airmata ):

Annisa : Aku berguman (wajah wanita ini cerah dan bersinar layaknya bidadari), ibu, wajah ibu sangat muda dan cantik.

Istri tetanggaku : Alhamdulillah, sesungguhnya kecantikan itu datang dari lubuk hati.

Annisa : Tapi ibu kan udah punya anak enam, tapi masih kelihatan cantik.

Istri tetanggaku : Subhanallah, sesungguhnya keindahan itu milik Allah dan bila Allah ย berkehendak, siapakah yang bisa menolaknya.

Annisa : Ibu, selama ini aku selalu disuruh memakai jilbab oleh ibuku, namun aku selalu menolak karena aku pikir nggak masalah aku nggak pakai jilbab asal aku tidak macam macam dan kulihat banyak wanita memakai jilbab namun kelakuannya melebihi kami yang tidak memakai jilbab, hingga aku nggak pernah mau untuk pakai jilbab, menurut ibu bagaimana?

Istri tetanggaku : Duhai Annisa, sesungguhnya Allah menjadikan seluruh tubuh wanita ini perhiasan dari ujung rambut hingga ujung kaki, segala sesuatu dari tubuh kita yang terlihat oleh bukan muhrim kita semuanya akan dipertanggung jawabkan dihadapan Allah Taโ€™ala diakhirat nanti, jilbab adalah hijab untuk wanita.

Annisa : Tapi yang kulihat banyak wanita yang memakai jilbab yang kelakuannya nggak enak, nggak karuan.

Istri Tetanggaku : Jilbab hanyalah kain, namun hakekat atau arti dari jilbab itu sendiri yang harus kita pahami.

Annisa : Apa itu hakekat jilbab ?

Istri Tetanggaku : Hakekat jilbab adalah hijab lahir batin. Hijab mata kamu dari memandang lelaki yang bukan mahram kamu. Hijab lidah kamu dari berghibah (ghosib) dan kesia-siaan, usahakan selalu berdzikir kepada Allah . Hijab telinga kamu dari mendengar perkara yang mengundang mudharat baik untuk dirimu maupun masyarakat. Hijab hidungmu dari mencium cium segala yang berbau busuk. Hijab tangan-tangan kamu dari berbuat yang tidak senonoh. Hijab kaki kamu dari melangkah menuju maksiat.

Hijab pikiran kamu dari berpikir yang mengundang syetan untuk memperdayai nafsu kamu. Hijab hati kamu dari sesuatu selain Allah , bila kamu sudah bisa maka jilbab yang kamu pakai akan menyinari hati kamu, itulah hakekat jilbab.

Annisa : Ibu aku jadi jelas sekarang dari arti jilbab, mudah mudahan aku bisa pakai jilbab, namun bagaimana aku bisa melaksanakan semuanya.

Istri tetanggaku : Duhai Anisa bila kamu memakai jilbab itulah karunia dan rahmat yang datang dari Allah ย yang Maha Pemberi Rahmat, yang Maha Penyayang, bila kamu mensyukuri rahmat itu kamu akan diberi kekuatan untuk melaksanakan amalan amalan jilbab hingga mencapai kesempurnaan yang diinginkan Allah .

Duhai Anisa, ingatlah akan satu hari dimana seluruh manusia akan dibangkitkan dari kuburnya. Ketika ditiup terompet yang kedua kali, pada saat roh roh manusia seperti anai anai yang bertebaran dan dikumpulkan dalam satu padang yang tiada batas, yang tanahnya dari logam yang panas, tidak ada rumput maupun tumbuhan.

Ketika tujuh matahari didekatkan di atas kepala kita namun keadaan gelap gulita. Ketika seluruh Nabi ketakutan. Ketika ibu tidak memperdulikan anaknya, anak tidak memperdulikan ibunya, sanak saudara tidak kenal satu sama lain lagi, kadang satu sama lain bisa menjadi musuh, satu kebaikan lebih berharga dari segala sesuatu yang ada dialam ini.

Ketika manusia berbaris dengan barisan yang panjang dan masing masing hanya memperdulikan nasib dirinya, dan pada saat itu ada yang berkeringat karena rasa takut yang luar biasa hingga menenggelamkan dirinya, dan rupa rupa bentuk manusia bermacam macam tergantung dari amalannya, ada yang melihat ketika hidupnya namun buta ketika dibangkitkan, ada yang berbentuk seperti hewan, ada yang berbentuk seperti syetan, semuanya menangis, menangis karena hari itu Allahย  murka, belum pernah Allah ย murka sebelum dan sesudah hari itu, hingga ribuan tahun manusia didiamkan Allah ย dipadang mahsyar yang panas membara hingga Timbangan Mizan digelar itulah hari Yaumul Hisab.

Read the rest of this entry

Anjuran Untuk Menikah : Menikah Dapat Mengembalikan Semangat Kepemudaan


ANJURAN UNTUK MENIKAH

Oleh
Abu Hafsh Usamah bin Kamal bin Abdir Razzaq

[6]. Menikah Dapat Mengembalikan Semangat “Kepemudaan”.

Nikah dapat mengembalikan kekuatan dan kepemudaan badan. Karena ketika jiwa merasa tenteram, tubuh menjadi giat.

Inilah seorang Sahabat yang menjelaskan hal itu kepada kita, sebagaimana yang diriwayatkan oleh al-Bukhari dari โ€˜Alqamah Radhiyallahu โ€˜anhu, ia menuturkan: โ€œAku bersama โ€˜Abdullah (bin Masโ€™ud), lalu โ€˜Utsman bertemu dengannya di Mina, maka ia mengatakan: โ€˜Wahai Abu โ€˜Abdirrahman, sesungguhnya aku mempunyai hajat kepadamu.โ€™ Kemudian keduanya bercakap-cakap (jauh dari โ€˜Alqamah). โ€˜Utsman bertanya kepadanya: โ€˜Wahai Abu โ€˜Abdirrahman, maukah aku nikahkan engkau dengan seorang gadis yang akan mengingatkanmu pada apa yang dahulu pernah engkau alami?โ€™ Ketika โ€˜Abdullah merasa dirinya tidak membutuhkannya, maka dia mengisyaratkan kepadaku seraya mengatakan: โ€˜Wahai โ€˜Alqamah!โ€™ Ketika aku menolaknya, dia mengatakan: โ€˜Jika memang engkau mengatakan demikian, maka sesungguhnya Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda kepada kami: โ€˜Wahai para pemuda, barangsiapa di antara kalian mampu untuk menikah, maka menikahlah. Dan barangsiapa yang belum mampu, maka berpuasalah; karena puasa dapat mengendalikan syahwatnya.โ€™โ€ [9]

[7]. Nabi Shallallahu Alaihi Wa Sallam Menganjurkan Suami Isteri Agar Melakukan Aktivitas Seksual Guna Memperolah Keturunan, Dan Menikah Dengan Gadis.

Imam al-Bukhari meriwayatkan dari Abu Hurairah Radhiyalllahu โ€˜anhu, ia mengatakan: “Nabi Sulaiman bin Dawud berkata: ‘Aku benar-benar akan menggilir 70 isteri pada malam ini, yang masing-masing isteri akan melahirkan seorang mujahid yang berjihad di jalan Allah.’ Seorang sahabatnya berkata kepadanya: ‘Insya Allah.’ Tetapi Nabi Sulaiman tidak mengucapkannya, dan tidak ada seorang pun dari mereka yang hamil kecuali satu orang. Nabi Shallallahu โ€˜alaihi wa sallam bersabda: ‘Seandainya dia mengucapkan insya Allah, niscaya mereka menjadi para mujahid di jalan Allah.'” [10]

Dalam riwayat Muslim (disebutkan): “Aku bersumpah kepada Rabb yang jiwa Muhammad berada di tangan-Nya! ‘Seandainya dia mengucapkan โ€˜insya Allahโ€™, niscaya mereka berjihad di jalan Allah sebagai prajurit semuanya.'” [11]

Al-Bukhari meriwayatkan dari Jabir bin โ€˜Abdillah , ia mengatakan: “Aku bersama Nabi Shallallahu โ€˜alaihi wa sallam dalam suatu peperangan, ternyata untaku berjalan lambat dan kelelahan. Kemudian Nabi Shallallahu โ€˜alaihi wa sallam datang kepadaku lalu menegur: ‘Jabir!’ Aku menjawab: ‘Ya.’ Beliau bertanya: ‘Ada apa denganmu?’ Aku menjawab: ‘Untaku berjalan lambat dan kelelahan sehingga aku tertinggal.’ Lalu beliau turun untuk mengikatnya dengan tali, kemudian bersabda: ‘Naiklah!’ Aku pun naik. Sungguh aku ingin menahannya dari Rasulullah Shallallahu โ€˜alaihi wa sallam. Beliau bertanya: ‘Apakah engkau sudah menikah?’ Aku menjawab: ‘Sudah.’ Beliau bertanya: ‘Gadis atau janda?’ Aku menjawab: ‘Janda.’ Beliau bersabda: ‘Mengapa tidak menikahi gadis saja sehingga engkau dapat bermain-main dengannya dan ia pun bermain-main dengan-mu?’ Aku menjawab: ‘Sesungguhnya aku mempunyai saudara-saudara perempuan, maka aku ingin menikahi seorang wanita yang bisa mengumpulkan mereka, menyisir mereka, dan membimbing mereka.’ Beliau bersabda: ‘Engkau akan datang; jika engkau datang, maka demikian, demikian.’ [12] Beliau bertanya: ‘Apakah engkau akan menjual untamu?’ Aku menjawab: ‘Ya.’ Lalu beliau membelinya dariku dengan satu uqiyah (ons perak). Kemudian Rasulullah n sampai sebelumku, sedangkan aku sampai pada pagi hari. Ketika kami datang ke masjid, aku menjumpai beliau di depan pintu masjid. Beliau bertanya: ‘Apakah sekarang engkau telah tiba?’ Aku menjawab: ‘Ya.’ Beliau bersabda: ‘Tinggalkan untamu lalu masuklah ke masjid, kemudian kerjakan shalat dua rakaat.’ Kemudian aku masuk, lalu melaksanakan shalat. Setelah itu beliau memerintahkan Bilal agar membawakan satu uqiyah kepada beliau, lalu Bilal menimbangnya dengan mantap dalam timbangan. Ketika aku pergi, beliau mengatakan: ‘Panggillah Jabir kepadaku.’ Aku mengatakan: ‘Sekarang unta dikembalikan kepadaku, padahal tidak ada sesuatu pun yang lebih aku benci daripada unta ini.’ Beliau bersabda: ‘Ambillah untamu, dan harganya untukmu.'” [13]

Ibnu Majah meriwayatkan dari Rasulullah Shallallahu โ€˜alaihi wa sallam, bahwa beliau bersabda

“Nikahlah dengan gadis perawan; sebab mereka itu lebih manis bibirnya, lebih subur rahimnya, dan lebih ridha dengan yang sedikit.” [14]

[8]. Anak Dapat Memasukkan Bapak Dan Ibunya Ke Dalam Surga.

Bagaimana anak memasukkan ayah dan ibunya ke dalam Surga? Mari kita dengarkan jawabannya dari Rasulullah Shallallahu โ€˜alaihi wa sallam dalam hadits qudsi. Imam Ahmad meriwayatkan dari sebagian Sahabat Nabi Shallallahu โ€˜alaihi wa sallam, bahwa beliau bersabda.

“Di perintahkan kepada anak-anak di Surga: ‘Masuklah ke dalam Surga.’ Mereka menjawab: ‘Wahai Rabb-ku, (kami tidak masuk) hingga bapak dan ibu kami masuk (terlebih dahulu).’ Ketika mereka (bapak dan ibu) datang, maka Allah Azza wa Jalla berfirman kepada mereka: ‘Aku tidak melihat mereka terhalang. Masuklah kalian ke dalam Surga.’ Mereka mengatakan: ‘Wahai Rabb-ku, bapak dan ibu kami?’ Allah berfirman: ‘Masuklah ke dalam Surga bersama orang tua kalian.'” [15]

Sebagian manusia memutuskan untuk beribadah dan menjadi “pendeta” serta tidak menikah, dengan alasan bahwa semua ini adalah taqarrub (mendekatkan diri) kepada Allah. Kita sebutkan kepada mereka dua hadits berikut ini, agar mereka mengetahui ajaran-ajaran Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam dan keharusan mengikuti Sunnahnya pada apa yang disabdakannya. Inilah point yang kesembilan:

[9]. Tidak Menikah Karena Memanfaatkan Seluruh Waktunya Untuk Beribadah Adalah Menyelisihi Sunnah Nabi Shallallahu Alaihi Wa Sallam

Wahai saudaraku yang budiman. Engkau memutuskan untuk tidak menikah agar dapat mempergunakan seluruh waktumu untuk beribadah adalah menyelisihi Sunnah Nabi Shallallahu โ€˜alaihi wa sallam. Sebab, agama kita bukan agama “kependetaan” dan beliau Shallallahu โ€˜alaihi wa sallam tidak merekomendasi-kan hal itu kepada kita.

Dalam hadits yang diriwayatkan oleh al-Bukhari dari Anas bin Malik, ia menuturkan: Ada tiga orang yang datang ke rumah isteri-isteri Nabi Shallallahu โ€˜alaihi wa sallam untuk bertanya tentang ibadah Nabi Shallallahu โ€˜alaihi wa sallam. Ketika mereka diberi kabar, mereka seakan-akan merasa tidak berarti. Mereka mengatakan: “Apa artinya kita dibandingkan Nabi Shallallahu โ€˜alaihi wa sallam, padahal Allah telah mengampuni dosa-dosanya yang telah lalu dan terkemudian?” Salah seorang dari mereka berkata: “Aku akan shalat malam selamanya.” Orang kedua mengatakan: “Aku akan berpuasa sepanjang masa dan tidak akan pernah berbuka.” Orang ketiga mengatakan: “Aku akan menjauhi wanita dan tidak akan menikah selamanya.” Kemudian Rasulullah Shallallahu โ€˜alaihi wa sallam datang lalu bertanya: “Apakah kalian yang mengatakan demikian dan demikian? Demi Allah, sesungguhnya aku lebih takut kepada Allah dan lebih bertakwa daripada kalian, tetapi aku berpuasa dan berbuka, shalat dan tidur, serta menikahi wanita. Barangsiapa yang membenci Sunnahku, maka ia bukan termasuk golonganku.'” [16]

Nabi Shallallahu โ€˜alaihi wa sallam menyetujui Salman Radhiyallahu โ€˜anhu atas apa yang dikatakannya kepada saudaranya, Abud Darda’ Radhiyallahu โ€˜anhuma yang telah beristeri, agar tidak menghabiskan waktunya untuk beribadah dan menjauhi isterinya, yaitu Ummud Dardaโ€™ Radhiyallahu โ€˜anha. Dia menceritakan kepada kita peristiwa yang telah terjadi.

Al-Bukhari meriwayatkan dari Wahb bin โ€˜Abdillah Radhiyallahu โ€˜anhu, ia menuturkan: Nabi Shallallahu โ€˜alaihi wa sallam mempersaudarakan antara Salman dan Abud Darda’. Ketika Salman mengunjungi Abud Darda’, dia melihat Ummud Darda’ mubtadzilah (memakai baju apa adanya dan tidak memakai pakaian yang bagus). [17] Dia bertanya: “Bagaimana keadaanmu?” Ia menjawab: “Saudaramu, Abud Darda’, tidak membutuhkan dunia ini, (yakni wanita. Dalam riwayat Ibnu Khuzaimah terdapat tambahan: โ€˜Ia berpuasa di siang hari dan shalat di malam hariโ€™).โ€

Kemudian Abud Darda’ datang lalu Salman dibuatkan makanan. “Makanlah, karena aku sedang berpuasa,” kata Abud Darda’. Ia menjawab: “Aku tidak akan makan hingga engkau makan.” Abud Darda’ pun makan. Ketika malam datang, Abud Darda’ pergi untuk mengerjakan shalat.

Salman berkata kepadanya: “Tidurlah!” Ia pun tidur. Kemudian ia pergi untuk shalat, maka Salman berkata kepadanya: “Tidurlah!” Ketika pada akhir malam, Salman berkata: “Bangunlah sekarang.” Lantas keduanya melakukan shalat bersama.

Kemudian Salman berkata kepadanya: “Rabb-mu mempunyai hak atasmu, dirimu mempunyai hak atasmu, dan keluargamu mempunyai hak atasmu. Oleh karenanya, berikanlah haknya kepada masing-masing pemiliknya.”

Kemudian Abud Darda’ datang kepada Nabi n untuk men-ceritakan hal itu kepada beliau, maka beliau menjawab: “Salman benar.” [18]

Al-Bukhari meriwayatkan dari โ€˜Abdullah bin โ€˜Amr bin al-โ€˜Ash Radhiyallahu โ€˜anhu, ia menuturkan: Rasulullah Shallallahu โ€˜alaihi wa sallam bersabda: “Wahai โ€˜Abdullah, aku diberi kabar, bukankah engkau selalu berpuasa di siang hari dan shalat pada malam hari?” Aku menjawab: “Benar, wahai Rasulullah.” Beliau bersabda: “Jangan engkau lakukan! Berpuasa dan berbukalah, bangun dan tidurlah. Sebab jasadmu mempunyai hak atasmu, matamu mempunyai hak atasmu, dan isterimu mempunyai hak atasmu.'” [19]

[Disalin dari kitab Isyratun Nisaa Minal Alif Ilal Yaa, Edisi Indonesia Panduan Lengkap Nikah Dari A Sampai Z, Penulis Abu Hafsh Usamah bin Kamal bin Abdir Razzaq, Penterjemah Ahmad Saikhu, Penerbit Pustaka Ibnu Katsair]
__________
Footnotes
[9]. HR. Al-Bukhari (no. 5065) kitab an-Nikaah, Muslim (no. 1400) kitab an-Nikaah, Abu Dawud (no. 2045) kitab an-Nikaah. Pensyarah kitab โ€˜Aunul Maโ€™buud Syarh Sunan Abi Dawud (VI/28-29) berkata: “Wahai Abu โ€˜Abdirrahman -kunyah Ibnu Masโ€™ud-, akan kembali kepadamu apa yang pernah engkau alami, akan kembali kepadamu apa yang telah berlalu dari semangatmu dan kekuatan muda-mu. Sebab, itu dapat membangkitkan kekuatan badan.”
[10]. HR. Al-Bukhari (no. 3424), kitab Ahaadiitsul Anbiyaa’.
[11]. HR. Muslim (no. 1659), kitab al-Aimaan wan-Nudzuur.
[12]. Sebagian ahli ilmu menafsirkan al-kais al-kais dengan jima’. Sebagian lainnya menafsirkannya dengan memperoleh anak dan keturunan. Sebagian lain lagi menafsirkannya sebagai anjuran untuk berjima’.
[13]. HR. Al-Bukhari (no. 5079) kitab an-Nikaah, Muslim (no. 715) kitab al-Aimaan, Ibnu Majah (no. 1860) kitab an-Nikaah, Ahmad (no. 13710).
[14]. HR. Ibnu Majah (no. 1861) kitab an-Nikaah, dan di dalamnya terdapat โ€˜Abdur-rahman bin Salim, yang dinilai oleh al-Bukhari bahwa haditsnya tidak shahih.
[15]. HR. Ahmad (no. 16523), dan para perawinya tsiqat kecuali Abul Mughirah, ia adalah shaduq.
[16]. HR. Al-Bukhari (no. 5063) kitab an-Nikaah, Muslim (no. 1401) kitab an-Nikaah, an-Nasa-i (no. 3217) kitab an-Nikaah, Ahmad (no. 13122).
[17]. Peristiwa ini sebelum turunnya ayat hijab, wallaahu aโ€™lam.
[18]. HR. Al-Bukhari (no. 1968) kitab ash-Shiyaam, at-Tirmidzi (no. 2413).
[19]. HR. Al-Bukhari (no. 5199) kitab an-Nikaah, dan Muslim (no. 1159).

Sumber : http://www.almanhaj.or.id

UMMU ‘UQAIL SEORANG WANITA YANG MENGAJARKAN KAUM PRIA UNTUK BERSABAR


Oleh
Abu Hafsh Usamah bin Kamal bin Abdir Razzaq

Inilah seorang wanita yang mengajarkan kepada kaum pria untuk bersabar, terutama terhadap kaum wanita, dan mengajarkan kepada mereka supaya ridha dengan ketentuan Allah. Kita memohon kepada Allah, semoga para wanita kita belajar bersabar ketika mengalami musibah yang menyedihkan, agar melahirkan untuk kita tokoh-tokoh seperti Abu Bakar, โ€˜Umar, โ€˜Utsman, โ€˜Ali, Malik, Ahmad dan asy-Syafiโ€™i.

Abul Faraj Ibnu al-Jauzi mengatakan bahwa al-Ashmaโ€™i berkata, โ€œAku dan kawanku keluar menuju dusun, lalu kami tersesat jalan. Tiba-tiba kami menjumpai gubuk di kanan jalan, lalu kami menuju ke sana dan mengucapkan salam. Ternyata seorang wanita menjawab salam kami seraya bertanya, โ€˜Siapa kalian?โ€™ Kami menjawab, โ€˜Kaum yang tersesat jalan. Kami datang kepada kalian untuk mengunjungi kalian.โ€™ Ia mengatakan, โ€˜Wahai kaum, palingkan wajah kalian dariku hingga aku menyelesaikan apa yang menjadi hak kalian.โ€™ Kami pun melakukannya, lalu ia melemparkan kepada kami alas tidur seraya mengatakan, โ€˜Duduklah di situ hingga puteraku datang.โ€™ Kemudian dia melihat-lihat kedatangan puteranya hingga dia bisa melihatnya seraya mengatakan, โ€˜Aku memohon kepada Allah keberkahan orang yang datang. Unta itu adalah unta puteraku, sedangkan yang menungganginya bukan puteraku.โ€™ Ketika penunggang unta itu telah berdiri di hadapannya, ia mengatakan, โ€˜Wahai Ummu โ€˜Uqail, semoga Allah membesarkan pahalamu karena โ€˜Uqail.โ€™ Dia bertanya, โ€˜Apakah puteraku wafat?โ€™ Ia menjawab, โ€˜Ya.โ€™ Dia bertanya, โ€˜Apa penyebab kematiannya?โ€™ Ia menjawab, โ€˜Unta berdesak-desakan padanya lalu ia terlempar ke sumur.โ€™ Dia mengatakan, โ€˜Turunlah, lalu penuhi hak bertamu kaum ini.โ€™ Dia menyerahkan seekor domba kepadanya, lalu ia menyembelih dan mengolahnya serta menghidangkan makanan kepada kami. Kemudian kami makan dan kami kagum dengan kesabarannya. Ketika kami selesai, dia keluar kepada kami dalam keaadan tertutup hijab seraya mengatakan, โ€˜Wahai kaum, apakah di antara kalian ada yang dapat membaca al-Qur-an dengan baik?โ€™ Aku menjawab, โ€˜Ya.โ€™ Ia mengatakan, โ€˜Bacakan kepadaku dari Kitabullah ayat-ayat yang aku menjadi terhibur dengannya.โ€™ Aku mengatakan, โ€˜Allah Azza wa Jalla berfirman:

“.. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar, (yaitu) orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka mengucapkan: โ€˜Innaa lillaahi wa innaa ilaihi raaji’uun.โ€™ Mereka itulah yang mendapatkan keberkahan yang sempurna dan rahmat dari Rabb-nya, dan mereka itulah orang-orang yang mendapat petunjuk.โ€ [Al-Baqarah: 155-157]

Ia bertanya, โ€˜Apakah ayat-ayat ini dalam Kitabullah demikian?โ€™ Aku menjawab, โ€˜Ayat-ayat ini dalam Kitabullah demikian.โ€™ Dia mengatakan, โ€˜Assalaamu โ€˜alaikum. Kemudian dia meluruskan kedua telapak kakinya dan shalat dua rakaat, kemudian mengucapkan, โ€˜Innaa lillaahi wa innaa ilaihi raajiโ€™uun. Di sisi Allah mendapatkan โ€˜Uqail.โ€™ Ia mengatakan demikian tiga kali. Ya Allah, aku melakukan apa yang Engkau perintahkan kepadaku, maka berikan kepadaku apa yang Engkau janjikan kepadaku.โ€™โ€ [1]

UMMU UMARAH SEORANG SHAHABIYAH MUJAHIDAH
Inilah Ummu โ€˜Umarah, seorang mujahidah yang membela Rasulullah Shallallahu โ€˜alaihi wa sallam dengan hidupnya. Membelanya karena agama, membelanya dan cemas terhadapnya adalah lebih penting baginya daripada dirinya sendiri. Di manakah kaum wanita sekarang jika di bandingkan dengan wanita-wanita yang membeli akhirat dengan dunia? Kemauan wanita pada zaman sekarang ini adalah membeli segala keinginan dan menikmati kehidupan dunia berikut berbagai kelezatannya. Sementara dia tidak menghiraukan perkara agama, bahkan di dalam rumahnya, bersama anak-anaknya. Ya Allah, selamatkanlahโ€ฆ selamatkanlah.

Inilah Ummu โ€˜Umarah Nasibah binti Kaโ€™ab bin โ€˜Auf, seorang Shahabiyah mujahidah. Ia keluar di tengah pasukan kaum muslimin dalam perang Uhud dan mendapatkan ujian yang baik. Rasulullah Shallallahu โ€˜alaihi wa sallam telah bersabda tentangnya: โ€œSungguh kedudukan Nasibah binti Kaโ€™ab pada hari ini lebih baik dibanding kedudukan fulan dan fulan.โ€ [2]

Ia sebagai bintang perang umat Islam. Kemudian ia memalingkan wajahnya dari mereka, ternyata pedang-padang kaum musyrikin menimpa mereka, memenggal leher-leher mereka dan menikam punggung-punggung mereka. Maka mereka bercerai berai dan mundur ke belakang. Dia pun pergi ke hadapan Rasulullah Shallallahu โ€˜alaihi wa sallam, ia mencabut panah dan memukul dengan pedang. Sedangkan di sekitarnya ada para tokoh seperti โ€˜Ali, Abu Bakar, โ€˜Umar, Saโ€™ad, Thalhah, az-Zubair, al-‘Abbas, kedua puteranya dan suaminya. Ia tidak ingin bahaya mendekati Rasulullah Shallallahu โ€˜alaihi wa sallam, sehingga ia menjadi bentengnya. Sampai-sampai Rasulullah Shallallahu โ€˜alaihi wa sallam bersabda:

โ€œTidaklah aku melihat ke kanan dan ke kiri melainkan aku melihatnya berperang untuk membelaku.โ€ [3]

Dari ‘Umarah bin Ghazyah, ia mengatakan: โ€œUmmu ‘Umarah menuturkan, โ€˜Aku melihat orang-orang pergi dari Rasulullah Shallallahu โ€˜alaihi wa sallam dan tidak tersisa kecuali sekelompok orang yang kurang dari sepuluh orang. Aku, anakku dan suamiku berada di depan Rasulullah untuk melindungi beliau. Sementara orang-orang melewati beliau untuk melarikan diri, dan beliau melihatku tidak memakai perisai. Ketika beliau melihat orang yang melarikan diri sambil membawa perisai, maka beliau mengatakan, โ€˜Lemparkan perisaimu untuk dipakai orang yang berperang.โ€™ Ia melemparkannya, lalu aku mengambilnya. Perisai tersebut aku pakai untuk melindungi Rasulullah Shallallahu โ€˜alaihi wa sallam. Luka yang aku dapatkan hanyalah dari orang-orang berkuda. Seandainya mereka berjalan (tanpa tunggangan) seperti kami, niscaya kami dapat melukai mereka. Insya Allah.

Ketika seseorang berkuda datang lalu menebasku, Nabi Shallallahu โ€˜alaihi wa sallam berteriak, โ€˜Wahai putera Ummu ‘Umarah! Ibumu! Ibumu!โ€™ Lalu puteraku membantuku menghadapi pria tersebut sehingga aku berhasil membunuhnya.โ€™โ€ [4] Pada hari itu Ummu ‘Umarah Radhiyallahu ‘anha terluka sebanyak 13 luka.

UMMUD DAHDAH : “JUAL BELIMU TELAH MENDAPAT KEUNTUNGAN”
Di antara wanita yang mengajarkan kepada kita dan mengajarkan wanita-wanita kita agar yakin kepada Allah dan berinfak di jalan-Nya adalah Ummud Dahdah. Mari kita dengar kisahnya bersama suaminya dan ketaatannya kepadanya.

Ibnu Abi Hatim meriwayatkan dari ‘Abdullah bin Mas’ud Radhiyallahu โ€˜anhu, ia menuturkan bahwa ketika turun ayat ini:

“Siapakah yang mau memberi pinjaman kepada Allah, pinjaman yang baik (menafkahkan hartanya di jalan Allah)โ€ฆโ€ [Al-Baqarah: 245]

Abud Dahdah al-Anshari bertanya, โ€œWahai Rasulullah, benarkah Allah menginginkan pinjaman dari kami?โ€ Beliau menjawab, โ€œYa.โ€ Ia mengatakan, โ€œPerlihatkan tanganmu kepadaku, wahai Rasulullah.โ€ Ketika beliau mengulurkan tangannya kepadanya, ia mengatakan, โ€œSesungguhnya aku telah meminjamkan kebun kepada Rabb-ku.โ€ Ia mempunyai kebun yang di dalamnya terdapat 600 pohon kurma, dan Ummud Dahdah beserta keluarganya berada di dalamnya. Abud Dahdah datang dan memanggilnya, โ€œWahai Ummud Dahdah!โ€ Ia menjawab, โ€œAku penuhi panggilanmu.โ€ Ia mengatakan, โ€œKeluarlah, sebab aku telah meminjamkannya kepada Rabb-ku Azza wa Jalla.โ€ Dalam satu riwayat bahwa Ummud Dahdah berkata kepadanya, โ€œJual belimu telah mendapat keuntungan, wahai Abud Dahdah.โ€ Lalu ia mengangkat darinya perabot dan anak-anaknya, dan Rasulullah Shallallahu โ€˜alaihi wa sallam bersabda: โ€œAlangkah banyaknya pohon kurma yang lebat di Surga milik Abud Dahdah.โ€ [5]

[Disalin dari kitab Isyratun Nisaa Minal Alif Ilal Yaa, Edisi Indonesia Panduan Lengkap Nikah Dari A Sampai Z, Penulis Abu Hafsh Usamah bin Kamal bin Abdir Razzaq, Penterjemah Ahmad Saikhu, Penerbit Pustaka Ibnu Katsair]
__________
Foote Note
[1]. ‘Audatul Hijaab (II/549).
[2]. Ath-Thabaqaat (VIII/302); Siyar Aโ€™laamin Nubalaa’ (II/978).
[3]. Ath-Thabaqaat (VIII/303).
[4]. Ath-Thabaqaat (VIII/302).
[5]. Penulis Majmaaโ€™uz Zawaa-id (VI/320) mengatakan: โ€œDiriwayatkan oleh al-Bazzar dan para perawinya tsiqat.โ€

Sumber : http://almanhaj.or.id

Ingin menikah tapi adakah yang mau? :'(


Saya Sebenarnya Sudah Sangat Ingin Menikah Tapi Masalahnya, Bagaimana Caranya Kita Mencari Informasi Akhwat yang Siap Menikahย ?

Pertanyaan

Assalamualaikum ustadz,
afwan mau nanya, ana sebenarnya sudah sangat ingin menikah, terutama dikarenakan banyak fitnah, bahkan terkadang sampai tahap berbahaya gara2 wanita zaman sekarang yang sangat kurang ajar (kita sudah berusaha menjauhi fitnahnya mereka tapi mereka tanpa punya rasa takut pada allah taโ€™ala malah seperti mendekati).
tapi masalahnya ustadz, bagaimana caranya kita mencari informasi akhwat yang siap menikah, sementara ana tidak tahu harus tanya dengan siapa, karena ana jarang ziarah ke ikhwah sehingga tidak punya hubungan dekat dengan ikhwan manapun dikarenakan kesibukan ana.
atas nasihatnya jazakallahu khairan katsiran.

Jawabannya

waโ€™alaikumussalam warahmatullahi wabrakatuh, mungkin ada beberapa saran yang ingin ana sampaikan.

1. Menikah adalah sebuah kebutuhan, jika tidak tertunaikan kebutuhan ini akan berdampak jelak buat seseorang.

2. Hukum menikah pada diri seseorang berbeda-beda ada yang wajib, sunnah atau mubah (boleh). Yang hukumnya wajib ketika seseorang mampu menikah dan kalau tidak segera menikah ia khawatir terjatuh dalam perbuatan maksiat. Ketika pada diri seseorang menikah hukumnya wajib maka segera menikahlah. Tempuh jalan-jalan untuk seseorang bisa menikah dengan akhwat yang ia sukai. Apalagi seseorang tahu bagaimana dahsyatnya fitnah syahwat pada zaman sekarang ini yang seseorang tidak merasa aman darinya. Oleh karena itu sudah seharusnyalah saudara memproritaskan untuk segera mencari ahwat shalihah yang siap untuk dinikahi. Yaitu dengan memproritaskan untuk meluangkan waktu, tenaga, uang atau yang lainnya untuk menempuh jalan-jalan seseorang bisa segera menikah..

3. Diantara jalan yang mungkin bisa ditempuh adalah coba antm cari ikhwan yang sudah menikahย  dan yang antm kenalย  orangnya baik dan bilang kalau antm minta bantuan untuk dicarikan akhwat yang sudah siap menikah. atau cari seorang ikhwan yang punya saudara akhwat antm bisa menanyakan langsung kepada kakaknya apakah saudara perempuanya sudah siap nikah atau belum, yang sebelumnya antm sudah punya informasi terlebih dahulu akan baik tidaknya akhawat tersebut, atau coba antm cari ustadz yang kenal sama antm, sehingga tidak ragu untuk membantu antm karena kenal siapa antm, bagaimana antm dll dan minta bantuan ustadz tersebut sambil menjaga adab.

Karena menikah ada sebuah kebutuhan yang penting maka sudah seyogyanya antum meluangkan waktu untuk menempuh jalan-jalan untuk mendapatkan istri, diantara dengan cara diatas.

4. Jangan lupa untuk banyak berdoa kepada Allah, semoga Allah mudahkan urusan antm. Mungkin ย itu saran dari ana semoga bermanfaat.

(dijawab oleh Abdullah Al-Jakarty)

Sumber : http://nikahmudayuk.wordpress.com/2012/09/12/saya-sebenarnya-sudah-sangat-ingin-menikah-tapi-masalahnya-bagaimana-caranya-kita-mencari-informasi-akhwat-yang-siap-menikah/

Smoga ana pribadi dan semua yang terkendala untuk menikah Allah memudahkan segala urusannya