*”Surga atau Neraka Wahai _Pembom_???”*


*”Surga atau Neraka Wahai _Pembom_???”*
โœDitulis oleh:
๐Ÿ‘คDR Firanda Andirja Lc., MA
Ketua Dewan Fatwa Perhimpunan Al Irsyad

_Di share ulang oleh_ *Yayasan Lajnah Istiqomah* Purworejo

๐Ÿ‡ฒ๐Ÿ‡จKomunitas Sahabat TNI-POLRI *(KOMBATPOL)* Purworejo

๐Ÿ“– *Majelis Ta’lim Nurus Sunnah* Purworejo

Kejadian pengeboman yang akhir-akhir ini kembali marak terjadi tentu sangat buruk dan menyedihkanโ€ฆtidak perlu dilihat dari kacamata Islam, bahkan dari kacamata kemanusiaan, apalagi dari kacamata Islam agama yang penuh rahmatโ€ฆ.

Mengapa dahulu banyak orang tetap masuk Islam meski Nabi ๏ทบ dan para sahabat berjihad? Karena jihad mereka bukan dengan hawa nafsu, akan tetapi sesuai dengan syariat Islam yang penuh rahmat.

Dahulu tidak ada yang mencela Islam dengan menuduh bahwa Islam sadis, islam agama terorโ€ฆ.kenapa? Karena mereka tahu Islam -bahkan dalam kondisi perang pun- tetap penuh rahmat.
Dalam kondisi perang Nabi ๏ทบ melarang membunuh anak-anak, orang tua, orang yang sedang beribadah di tempat ibadahnyaโ€ฆkenapa? Karena mereka tidak ikut berperang.
Dalam kondisi perang Nabi ๏ทบ melarang merusak tempat ibadah, apalagi dalam kondisi damai?

Mereka -para pengebom- menganggap bahwa seluruh orang kafir boleh dibunuh, bahkan boleh disiksa dan dicincang?

Tidaklah demikianโ€ฆ
Tidakkah mereka mendengar hadits Nabi ๏ทบ :

ู…ูŽู†ู’ ู‚ูŽุชูŽู„ูŽ ู…ูุนูŽุงู‡ูŽุฏู‹ุง ู„ูŽู…ู’ ูŠูŽุฑูุญู’ ุฑูŽุงุฆูุญูŽุฉูŽ ุงู„ุฌูŽู†ูŽู‘ุฉูุŒ ูˆูŽุฅูู†ูŽู‘ ุฑููŠุญูŽู‡ูŽุง ุชููˆุฌูŽุฏู ู…ูู†ู’ ู…ูŽุณููŠุฑูŽุฉู ุฃูŽุฑู’ุจูŽุนููŠู†ูŽ ุนูŽุงู…ู‹ุง

โ€œSiapa yang membunuh kafir muโ€™ahad (Orang kafir yang punya perjanjian damai dengan orang islam) ia tidak akan mencium bau surga. Padahal sesungguhnya bau surga itu tercium dari perjalanan empat puluh tahun.โ€ (HR. Bukhari no. 3166)

Tidakkah mereka mendengar sabda Nabi ๏ทบ :

ุฃู„ุง ู…ู† ุธู„ู… ู…ุนุงู‡ุฏุงุŒ ุฃูˆ ุงู†ุชู‚ุตู‡ุŒ ุฃูˆ ูƒู„ูู‡ ููˆู‚ ุทุงู‚ุชู‡ุŒ ุฃูˆ ุฃุฎุฐ ู…ู†ู‡ ุดูŠุฆุง ุจุบูŠุฑ ุทูŠุจ ู†ูุณ ูุฃู†ุง ุญุฌูŠุฌู‡ ูŠูˆู… ุงู„ู‚ูŠุงู…ุฉ

โ€œIngatlah, siapa yang mendzalimi seorang kafir muโ€™ahad, merendahkannya, membebaninya di atas kemampuannya atau mengambil sesuatu darinya tanpa keridhaan dirinya, maka saya adalah lawan bertikainya pada hari kiamatโ€ (HR. Abu Daud, dishahihkan Al Albani dalam Shahih Al Jamiโ€™).

Apakah mereka tidak pernah mengetahui bahwa Nabi ๏ทบ pernah punya pembantu seorang yahudi?
Bayangkan seorang Nabi Muhammad ๏ทบ punya pembantu yahudiโ€ฆ bahkan Nabi ๏ทบ menjenguknya tatkala sakit.

ูกูฃูฉูงูง โ€“ ุญูŽุฏูŽู‘ุซูŽู†ูŽุง ุณูู„ูŽูŠู’ู…ูŽุงู†ู ุจู’ู†ู ุญูŽุฑู’ุจูุŒ ุญูŽุฏูŽู‘ุซูŽู†ูŽุง ุญูŽู…ูŽู‘ุงุฏู ุจู’ู†ู ุฒูŽูŠู’ุฏูุŒ ุนูŽู†ู’ ุซูŽุงุจูุชูุŒ ุนูŽู†ู’ ุฃูŽู†ูŽุณู ุจู’ู†ู ู…ูŽุงู„ููƒูุŒ ุฃูŽู†ูŽู‘ ุบูู„ูŽุงู…ู‹ุง ูŠูŽู‡ููˆุฏููŠู‹ู‘ุง ูƒูŽุงู†ูŽ ูŠูŽุฎู’ุฏูู…ู ุงู„ู†ูŽู‘ุจููŠูŽู‘ ุตูŽู„ูŽู‘ู‰ ุงู„ู„ู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ูŽู‘ู…ูŽุŒ ููŽู…ูŽุฑูุถูŽุŒ ููŽุฃูŽุชูŽุงู‡ู ุงู„ู†ูŽู‘ุจููŠูู‘ ุตูŽู„ูŽู‘ู‰ ุงู„ู„ู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ูŽู‘ู…ูŽ ูŠูŽุนููˆุฏูู‡ูุŒ ููŽู‚ูŽุนูŽุฏูŽ ุนูู†ู’ุฏูŽ ุฑูŽุฃู’ุณูู‡ูุŒ ููŽู‚ูŽุงู„ูŽ ู„ูŽู‡ู: โ€ ุฃูŽุณู’ู„ูู…ู’ โ€œุŒ ููŽู†ูŽุธูŽุฑูŽ ุฅูู„ูŽู‰ ุฃูŽุจููŠู‡ู ูˆูŽู‡ููˆูŽ ุนูู†ู’ุฏูŽ ุฑูŽุฃู’ุณูู‡ูุŒ ููŽู‚ูŽุงู„ูŽ: ุฃูŽุทูุนู’ ุฃูŽุจูŽุง ุงู„ู’ู‚ูŽุงุณูู…ูุŒ ููŽุฃูŽุณู’ู„ูŽู…ูŽุŒ ููŽุฎูŽุฑูŽุฌูŽ ุงู„ู†ูŽู‘ุจููŠูู‘ ุตูŽู„ูŽู‘ู‰ ุงู„ู„ู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ูŽู‘ู…ูŽ ู…ูู†ู’ ุนูู†ู’ุฏูู‡ู(ูฃ) ูˆูŽู‡ููˆูŽ ูŠูŽู‚ููˆู„ู: โ€ ุงู„ู’ุญูŽู…ู’ุฏู ู„ูู„ูŽู‘ู‡ู ุงู„ูŽู‘ุฐููŠ ุฃูŽู†ู’ู‚ูŽุฐูŽู‡ู ุจููŠ (ูค) ู…ูู†ูŽ ุงู„ู†ูŽู‘ุงุฑู โ€œ(ูฅ)

Dari Anas bin Malik radhiyallahu anhu: โ€œSesungguhnya, seorang anak Yahudi yang biasa melayani Nabi shallallahu alaihi wa sallam menderita sakit. Lalu Nabi shallallahu alaihi wa sallam membesuknya, kemudian dia duduk di sisi kepalanya. Lalu berkata, โ€˜Masuk Islamlah.โ€ Sang anak memandangi bapaknya yang ada di sisi kepalanya. Maka sang bapak berkata kepadanya, โ€œTaatilah Abal Qasim shallallahu alaihi wa sallam.โ€ Maka anak tersebut masuk Islam. Lalu Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam keluar seraya berkata, โ€œSegala puji bagi Allah yang telah menyelamatkannya dari neraka.โ€ (HR. Bukhari, no. 1356)

Bayangkan seorang kepala negara Islam menjenguk pembantunya Yahudi?

Apakah mereka tidak pernah tahu bahwa Nabi ๏ทบ dahulu tinggal bersama kaum Yahudi dalam kota Madinah dan Nabi ๏ทบ sama sekali tidak mendzalimi mereka? Nabi ๏ทบ membiarkan mereka tetap beribadah dalam keyakinan mereka

Apakah mereka tidak pernah dengar bahkan Nabi ๏ทบ ketika meninggal masih punya hutang sama seorang yahudi?

ุนูŽู†ู’ ุนูŽุงุฆูุดูŽุฉูŽ ุฑูŽุถููŠูŽ ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ุนูŽู†ู‡ุงุŒ ู‚ูŽุงู„ูŽุชู’: ยซุชููˆูููู‘ูŠูŽ ุฑูŽุณููˆู„ู ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ุตูŽู„ูŽู‘ู‰ ุงู„ู„ู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ูŽู‘ู…ูŽ ูˆูŽุฏูุฑู’ุนูู‡ู ู…ูŽุฑู’ู‡ููˆู†ูŽุฉูŒ ุนูู†ู’ุฏูŽ ูŠูŽู‡ููˆุฏููŠูู‘ุŒ ุจูุซูŽู„ุงูŽุซููŠู†ูŽ ุตูŽุงุนู‹ุง ู…ูู†ู’ ุดูŽุนููŠุฑูยป

Dari Aisyah radhiyallahu anha, beliau berkata:โ€œRasulullah wafat, sedangkan baju perang beliau masih digadaikan kepada seorang Yahudi dengan nilai tiga puluh shaโ€™ gandum. โ€ (HR Bukhari)

Tidakkah mereka pernah dengar bahwa Nabi ๏ทบ pernah memerintahkan para sahabatnya untuk bernaung di Habasyah sebuah negeri Nashrani?

Wahai para pembom anda ingin surga dengan membunuh? Dengan menteror?
โ€“ Sementara Nabi ๏ทบ bersabda:

ู…ูŽู†ู’ ู‚ูŽุชูŽู„ูŽ ู…ูุนูŽุงู‡ูŽุฏู‹ุง ู„ูŽู…ู’ ูŠูŽุฑูุญู’ ุฑูŽุงุฆูุญูŽุฉูŽ ุงู„ุฌูŽู†ูŽู‘ุฉูุŒ ูˆูŽุฅูู†ูŽู‘ ุฑููŠุญูŽู‡ูŽุง ุชููˆุฌูŽุฏู ู…ูู†ู’ ู…ูŽุณููŠุฑูŽุฉู ุฃูŽุฑู’ุจูŽุนููŠู†ูŽ ุนูŽุงู…ู‹ุง

โ€œSiapa yang membunuh kafir muโ€™ahad ia tidak akan mencium bau surga. Padahal sesungguhnya bau surga itu tercium dari perjalanan empat puluh tahun.โ€ (HR. Bukhari no. 3166)

โ€“ Sementara seorang wanita divonis masuk neraka hanya karena tidak memberi makan kepada seekor kucing hingga mati?

ยซุนูุฐูู‘ุจูŽุชู ุงู…ู’ุฑูŽุฃูŽุฉูŒ ูููŠ ู‡ูุฑูŽู‘ุฉู ุญูŽุจูŽุณูŽุชู’ู‡ูŽุง ุญูŽุชูŽู‘ู‰ ู…ูŽุงุชูŽุชู’ ุฌููˆุนู‹ุงุŒ ููŽุฏูŽุฎูŽู„ูŽุชู’ ูููŠู‡ูŽุง ุงู„ู†ูŽู‘ุงุฑูŽยป

โ€œSeorang perempuan disiksa gara-gara seekor kucing. Dia mengurung kucing itu sampai mati kelaparan. Karena itulah dia masuk neraka. (HR. Bukhari dan Muslim)

โ€“ Sementara sebagian polisi yang anda bunuh dan anda anggap thogut itu juga seorang muslim yang mengucapkan Laa ilaaha illallah.

Tahukah anda bahwa Nabi ๏ทบ pernah murka kepada Usamah bin Zaid yang membunuh seorang musyrik dalam keadaan perang setelah dia mengucapkan Laa ilaaha illallahu, beliau berkata :

ูŠูŽุง ุฃูุณูŽุงู…ูŽุฉูุŒ ุฃูŽู‚ูŽุชูŽู„ู’ุชูŽู‡ู ุจูŽุนู’ุฏูŽ ู…ูŽุง ู‚ูŽุงู„ูŽ: ู„ูŽุง ุฅูู„ูŽู‡ูŽ ุฅูู„ูŽู‘ุง ุงู„ู„ู‡ูุŸ

โ€œApakah engkau membunuhnya setelah ia mengucapkan Laa ilaaha illallah?โ€ (HR Muslim)

Ini orang musyrik yang hanya sekali mengucapkan Laa ilaaha illallah dan dibunuh dalam kondisi perang.

Lantas bagaimana pembunuhan para polisi atau pun tentara dalam kondisi damai bukan sedang berperang dan mereka sejak kecil selalu mengucapkan Laa ilaaha illallah? yang sholat dan berpuasa karena Allah?

โ€“ Sementara anda telah menjadikan sebagian anak menjadi yatim, sebagian wanita menjadi janda, sebagian orang tua kehilangan anaknya.

โ€“ Sementara anda telah mencoreng citra Islam, betapa banyak orang tidak jadi masuk Islam karena menyangka Islam agama teror? Betapa banyak orang yang mencela Islam karena perbuatan anda?

โ€“ Sementara anda telah membunuh diri sendiri
Padahal Nabi ๏ทบ bersabda:

( ู…ูŽู† ู‚ุชู„ ู†ูุณู‡ ุจุดูŠุก ููŠ ุงู„ุฏู†ูŠุง ุนุฐุจ ุจู‡ ูŠูˆู… ุงู„ู‚ูŠุงู…ุฉ )

ุฑูˆุงู‡ ุงู„ุจุฎุงุฑูŠ ( 5700 ) ูˆู…ุณู„ู… ( 110 )

Barang siapa membunuh dirinya dengan sesuatu, dia akan disiksa dengan sesuatu itu dalam neraka Jahannam (HR. Bukhari dan Muslim)

Islam sampai kepada anda dan orang tua anda di tanah air tercinta ini adalah dengan rahmat dan akhlak mulia para pendakwah di tengah-tengah nenek moyang anda yang notabene beragama non muslim.

Apakah anda mau merusaknya dengan kegiatan teror ?

Betapa banyak non muslim di negeri-negeri Eropa masuk Islam karena melihat akhlak yang indah dari kaum muslimin, apakah anda ingin mencoreng dakwah mereka?

Semoga Allah senantiasa memberikan hidayahnya dan membimbing kita di atas kebenaran dan menjauhkan kita dari kesesatan.

๐ŸŒhttp://mediaalirsyad.com/masuk-surga-atau-neraka-pembom.html

Hukum Merayakan Tahun Baru


0happy_new_year

Sejarah Tahun Baru Masehi

Beberapa hari lagi kita akan menyaksikan perayaan besar, perayaan yang dilangsungkan secara massif oleh masyarakat di seluruh dunia. Ya, itulah perayaan tahun baru yang secara rutin disambut dan dimeriahkan dengan berbagai acara dan kemeriahan.

Perayaan tahun baru masehi memiliki sejarah panjang. Banyak di antara orang-orang yang ikut merayakan hari itu tidak mengetahui kapan pertama kali acara tersebut diadakan dan latar belakang mengapa hari itu dirayakan. Kegiatan ini merupakan pesta warisan dari masa lalu yang dahulu dirayakan oleh orang-orang Romawi. Mereka (orang-orang Romawi) mendedikasikan hari yang istimewa ini untuk seorang dewa yang bernama Janus, The God of Gates, Doors, and Beeginnings. Janus adalah seorang dewa yang memiliki dua wajah, satu wajah menatap ke depan dan satunya lagi menatap ke belakang, sebagai filosofi masa depan dan masa lalu, layaknya momen pergantian tahun. (G Capdeville โ€œLes รฉpithetes cultuels de Janusโ€ inMรฉlanges de lโ€™รฉcole franรงaise de Rome (Antiquitรฉ), hal.ย 399-400)

Fakta ini menyimpulkan bahwa perayaan tahun baru sama sekali tidak berasal dari budaya kaum muslimin. Pesta tahun baru masehi, pertama kali dirayakan orang kafir, yang notabene masyarakat paganis Romawi.

Acara ini terus dirayakan oleh masyarakt modern dewasa ini, walaupun mereka tidak mengetahui spirit ibadah pagan adalah latar belakang diadakannya acara ini. Mereka menyemarakkan hari ini dengan berbagai macam permainan, menikmati indahnya langit dengan semarak cahaya kembang api, dsb.

Tahun Baru = Hari Raya Orang Kafir

Turut merayakan tahun baru statusnya sama dengan merayakan hari raya orang kafir. Dan ini hukumnya terlarang. Di antara alasan statement ini adalah:

Pertama, turut merayakan tahun baru sama dengan meniru kebiasaan mereka. Nabi shallallahu โ€˜alaihi wa sallam melarang kita untuk meniru kebiasaan orang jelek, termasuk orang kafir. Beliau bersabda,

ู…ู† ุชุดุจู‡ ุจู‚ูˆู… ูู‡ูˆ ู…ู†ู‡ู…

โ€œSiapa yang meniru kebiasaan satu kaum maka dia termasuk bagian dari kaum tersebut.โ€ (Hadis shahih riwayat Abu Daud)

Abdullah bin Amr bin Ash mengatakan,

ู…ู† ุจู†ู‰ ุจุฃุฑุถ ุงู„ู…ุดุฑูƒูŠู† ูˆุตู†ุน ู†ูŠุฑูˆุฒู‡ู… ูˆู…ู‡ุฑุฌุงู†ุงุชู‡ู… ูˆุชุดุจู‡ ุจู‡ู… ุญุชู‰ ูŠู…ูˆุช ุฎุณุฑ ููŠ ูŠูˆู… ุงู„ู‚ูŠุงู…ุฉ

โ€œSiapa yang tinggal di negeri kafir, ikut merayakan Nairuz dan Mihrajan (hari raya orang majusi), dan meniru kebiasaan mereka, sampai mati maka dia menjadi orang yang rugi pada hari kiamat.โ€

Kedua, mengikuti hari raya mereka termasuk bentuk loyalitas dan menampakkan rasa cinta kepada mereka. Padahal Allah melarang kita untuk menjadikan mereka sebagai kekasih (baca: memberikan loyalitas) dan menampakkan cinta kasih kepada mereka. Allah berfirman,

ูŠุง ุฃูŠู‡ุง ุงู„ุฐูŠู† ุขู…ู†ูˆุง ู„ุง ุชุชุฎุฐูˆุง ุนุฏูˆูŠ ูˆุนุฏูˆูƒู… ุฃูˆู„ูŠุงุก ุชู„ู‚ูˆู† ุฅู„ูŠู‡ู… ุจุงู„ู…ูˆุฏุฉ ูˆู‚ุฏ ูƒูุฑูˆุง ุจู…ุง ุฌุงุกูƒู… ู…ู† ุงู„ุญู‚ โ€ฆ

โ€œHai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mengambil musuh-Ku dan musuhmu menjadi teman-teman setia yang kamu sampaikan kepada mereka (rahasia), karena rasa kasih sayang; padahal sesungguhnya mereka telah ingkar kepada kebenaran yang datang kepadamu..โ€ (QS. Al-Mumtahanan: 1)

Ketiga, Hari raya merupakan bagian dari agama dan doktrin keyakinan, bukan semata perkara dunia dan hiburan. Ketika Nabi shallallahu โ€˜alaihi wa sallam datang di kota Madinah, penduduk kota tersebut merayakan dua hari raya, Nairuz dan Mihrajan. Beliau pernah bersabda di hadapan penduduk madinah,

ู‚ุฏู…ุช ุนู„ูŠูƒู… ูˆู„ูƒู… ูŠูˆู…ุงู† ุชู„ุนุจูˆู† ููŠู‡ู…ุง ุฅู† ุงู„ู„ู‡ ุนุฒ ูˆ ุฌู„ ุฃุจุฏู„ูƒู… ุจู‡ู…ุง ุฎูŠุฑุง ู…ู†ู‡ู…ุง ูŠูˆู… ุงู„ูุทุฑ ูˆูŠูˆู… ุงู„ู†ุญุฑ

โ€œSaya mendatangi kalian dan kalian memiliki dua hari raya, yang kalian jadikan sebagai waktu untuk bermain. Padahal Allah telah menggantikan dua hari raya terbaik untuk kalian; idul fitri dan idul adha.โ€ (HR. Ahmad, Abu Daud, dan Nasaโ€™i).

Perayaan Nairuz dan Mihrajan yang dirayakan penduduk madinah, isinya hanya bermain-main dan makan-makan. Sama sekali tidak ada unsur ritual sebagaimana yang dilakukan orang majusi, sumber asli dua perayaan ini. Namun mengingat dua hari tersebut adalah perayaan orang kafir, Nabi shallallahu โ€˜alaihi wa sallam melarangnya. Sebagai gantinya, Allah berikan dua hari raya terbaik: Idul Fitri dan Idul Adha.
Untuk itu, turut bergembira dengan perayaan orang kafir, meskipun hanya bermain-main, tanpa mengikuti ritual keagamaannya, termasuk perbuatan yang telarang, karena termasuk turut mensukseskan acara mereka.

Keempat, Allah berfirman menceritakan keadaan โ€˜ibadur rahman (hamba Allah yang pilihan),

ูˆ ุงู„ุฐูŠู† ู„ุง ูŠุดู‡ุฏูˆู† ุงู„ุฒูˆุฑ โ€ฆ

โ€œDan orang-orang yang tidak turut dalam kegiatan az-Zuurโ€ฆโ€
Sebagian ulama menafsirkan kata โ€˜az-Zuurโ€™ pada ayat di atas dengan hari raya orang kafir. Artinya berlaku sebaliknya, jika ada orang yang turut melibatkan dirinya dalam hari raya orang kafir berarti dia bukan orang baik.

Artikel http://www.KonsultasiSyariah.com

Hukum Teror dan Bom Bunuh Diri


Islam Bukan Teroris

Untuk kesekian kalinya, negeri ini digemparkan dgn bom bunuh diri. Yang lebih mengenaskan lagi, bom bunuh diri kali ini dilakukan di salah satu masjid Allah, sesaat setelah imam bertakbiratul ihram shalat jumโ€™at!! Peristiwa ini melukai sebagian jamaah masjid yang tak bersalah & menimbulkan kerusakan masjid.
Sulit dipahami jika hal ini dilakukan oleh kaum muslimin yang justru dianggap lebih mengerti tentang agama Islam daripada orang orang kebanyakan (baca : orang awam), atas nama jihad fii sabiilillah, solidaritas muslim, atau yang lainnya. Mereka bertindak melampaui batas menetapkan hukum hukum Islam sesuka hati mereka serta bertindak selayaknya penguasa utk melaksanakan hukum hukum yang ditetapkannya sendiri itu.
Mereka beranggapan bahwa apa yang telah mereka lakukan ini akan jalan menuju syahid & beroleh surga. Sungguh, telah jauh akal sehat mereka dari kebenaran.
Telah terang dalil dalil dari Al Qurโ€™an & hadits hadits yang shahih bahwa tindakan teror dgn peledakkan bom atau hanya sekedar ancaman lewat telpon yang sering terjadi sebenarnya sangat diharamkan oleh agama Islam. Bahkan seluruh dalil ini mudah dimengerti oleh orang orang awam sekalipun karena jelas & gamblangnya bahasanya kecuali terhadap orang orang yang Allah tutup hati mereka terhadap kebenara agama Islam. Wallahul mustaโ€™aan
Haramnya tindakan teror tersebut dapat ditinjau dari beberapa sisi yaitu :

Teror adalah tindakan melampaui batas karena banyaknya kematian & besarnya kerusakan yang ditimbulkan.
Allah berfirman :
ูˆูŽู„ุงูŽ ุชูŽุนู’ุชูŽุฏููˆุงู’ ุฅูู†ู‘ูŽ ุงู„ู„ู‘ู‡ูŽ ู„ุงูŽ ูŠูุญูุจู‘ู ุงู„ู’ู…ูุนู’ุชูŽุฏููŠู†ูŽ
โ€ .. & janganlah kamu melampaui batas, karena sesungguhnya Allah tak menyukai orang-orang yang melampaui batasโ€ (Qs. Al Baqarah: 190)
Dan dlm sebuah hadits Qudsi Allah subhanahu wa taโ€™aala berfirman yang artimya:
โ€œWahai hamba hamba-Ku, sesungguhnya Aku telah mengharamkan diri-Ku berlaku dzalim, & Aku telah menjadikannya diharamkan diantara kalian. Maka janganlah kalian saling menzalimi.โ€ (HR Muslim dari Abu Dzar radhiyallahu โ€˜anhu)
Sebagai tindakan pengrusakan mengingat sangat besarnya kerusakan terutama terhadab jiwa manusia, kemudian lingkungan baik berupa gedung, kendaraan & lainnya.
Allah subhanahu wa taโ€™aala berfirman :
ูˆูŽุฅูุฐูŽุง ุชูŽูˆูŽู„ู‘ูŽู‰ ุณูŽุนูŽู‰ ูููŠ ุงู„ุฃูŽุฑู’ุถู ู„ููŠููู’ุณูุฏูŽ ูููŠูู‡ูŽุง ูˆูŽูŠูู‡ู’ู„ููƒูŽ ุงู„ู’ุญูŽุฑู’ุซูŽ ูˆูŽุงู„ู†ู‘ูŽุณู’ู„ูŽ ูˆูŽุงู„ู„ู‘ู‡ู ู„ุงูŽ ูŠูุญูุจู‘ู ุงู„ููŽุณูŽุงุฏูŽ
โ€œDan apabila ia berpaling (dari kamu), ia berjalan di bumi utk mengadakan kerusakan padanya, & merusak tanam-tanaman & binatang ternak, & Allah tak menyukai kebinasaan.โ€ (Qs. Al Baqarah: 205)
Dan firman-Nya juga :
ูˆูŽุฅูุฐูŽุง ู‚ููŠู„ูŽ ู„ูŽู‡ูู…ู’ ู„ุงูŽ ุชููู’ุณูุฏููˆุงู’ ูููŠ ุงู„ุฃูŽุฑู’ุถู ู‚ูŽุงู„ููˆุงู’ ุฅูู†ู‘ูŽู…ูŽุง ู†ูŽุญู’ู†ู ู…ูุตู’ู„ูุญููˆู†ูŽ
โ€œDan bila dikatakan kepada mereka:โ€Janganlah kamu membuat kerusakan di muka bumi โ€œ. Mereka menjawab: โ€œSesungguhnya kami orang-orang yang mengadakan perbaikan.โ€ (Qs. Al Baqarah: 11)
Ini jelas jelas tindakan bunuh diri karena pelakunya tahu pasti bahwa ia akan mati dlm aksi itu.
Allah subhanahu wa taโ€™aala berfirman :
. ูˆูŽู„ุงูŽ ุชูŽู‚ู’ุชูู„ููˆุงู’ ุฃูŽู†ููุณูŽูƒูู…ู’ ุฅูู†ู‘ูŽ ุงู„ู„ู‘ู‡ูŽ ูƒูŽุงู†ูŽ ุจููƒูู…ู’ ุฑูŽุญููŠู…ุงู‹. ูˆูŽู…ูŽู† ูŠูŽูู’ุนูŽู„ู’ ุฐูŽู„ููƒูŽ ุนูุฏู’ูˆูŽุงู†ุงู‹ ูˆูŽุธูู„ู’ู…ุงู‹ ููŽุณูŽูˆู’ููŽ ู†ูุตู’ู„ููŠู‡ู ู†ูŽุงุฑุงู‹ ูˆูŽูƒูŽุงู†ูŽ ุฐูŽู„ููƒูŽ ุนูŽู„ูŽู‰ ุงู„ู„ู‘ู‡ู ูŠูŽุณููŠุฑุงู‹
โ€œDan janganlah kamu membunuh dirimu ; sesungguhnya Allah adalah Maha Penyayang kepadamu. Dan barangsiapa berbuat demikian dgn melanggar hak & aniaya, maka Kami kelak akan memasukkannya ke dlm neraka. Yang demikian itu adalah mudah bagi Allahโ€ (Qs. An Nisaโ€™: 29 โ€“ 30)
Rasulullah shalallahu โ€˜alaihi wa sallam bersabda :
ู…ูŽู†ู’ ุชูŽุฑูŽุฏู‘ูŽู‰ ู…ูู†ู’ ุฌูŽุจูŽู„ู ููŽู‚ูŽุชูŽู„ูŽ ู†ูŽูู’ุณูŽู‡ู ููŽู‡ููˆูŽ ููŠ ู†ูŽุงุฑู ุฌูŽู‡ูŽู†ู‘ูŽู…ูŽ ูŠูŽุชูŽุฑูŽุฏู‘ูŽู‰ ูููŠู‡ูŽุง ุฎูŽุงู„ูุฏู‹ุง ู…ูุฎูŽู„ูŽู‘ุฏู‹ุง ููŠู‡ูŽุง ุงูŽุจูŽุฏู‹ุง, ูˆูŽ ู…ูŽู†ู’ ุชูŽุญูŽุณูŽู‘ู‰ ุณูู…ูŽู‘ุง ููŽู‚ูŽุชูŽู„ูŽ ู†ูŽูู’ุณูŽู‡ู ููŽุณูู…ูŽู‘ู‡ู ููŠ ูŠูŽุฏูู‡ู ูŠูŽุชูŽุญูŽุณูŽู‘ุงู‡ู ููŠ ู†ูŽุงุฑู ุฌูŽู‡ูŽู†ูŽู‘ู…ูŽ ุฎูŽุงู„ูุฏู‹ุง ู…ูุฎูŽู„ูŽู‘ุฏู‹ุง ููŠู‡ูŽุง ุฃูŽุจูŽุฏู‹ุง, ูˆ ู…ูŽู†ู’ ู‚ูŽุชูŽู„ูŽ ู†ูŽูู’ุณูŽู‡ู ุจูุญูŽุฏููŠู’ุฏูŽุฉู ููŽุญูŽุฏููŠู’ุฏูŽุชูู‡ู ูููŠ ูŠูŽุฏูู‡ู ูŠูŽุชูŽูˆูŽุฌูŽู‘ุฃู ููŠ ุจูŽุทู’ู†ูู‡ู ูููŠู’ ู†ูŽุงุฑู ุฌูŽู‡ูŽู†ูŽู‘ู…ูŽ ุฎูŽุงู„ูุฏู‹ุง ู…ูุฎูŽู„ูŽู‘ุฏู‹ุง ูููŠู’ู‡ูŽุง ุฃูŽุจูŽุฏู‹ุง
โ€œBarangsiapa yang sengaja menjatuhkan dirinya dari gunung hingga mati, maka dia di neraka Jahannam dlm keadaan menjatuhkan diri di (gunung dalam) neraka itu, kekal selama lamanya. Barangsiapa yang sengaja menenggak racun hingga mati maka racun itu tetap ditangannya & dia menenggaknya di dlm neraka Jahannam dlm keadaan kekal selama lamanya. Dan barangsiapa yang membunuh dirinya dgn besi, maka besi itu akan ada ditangannya & dia tusukkan ke perutnya di neraka Jahannam dlm keadaan kekal selama lamanya.โ€ (HR Bukhari & Muslim dari Abu Hurairah)
Sebagai tindakan membunuh orang lain.
Allah berfirman :
ูˆูŽู„ุงูŽ ุชูŽู‚ู’ุชูู„ููˆุงู’ ุงู„ู†ู‘ูŽูู’ุณูŽ ุงู„ู‘ูŽุชููŠ ุญูŽุฑู‘ูŽู…ูŽ ุงู„ู„ู‘ู‡ู ุฅูู„ุงู‘ูŽ ุจูุงู„ุญูŽู‚ู‘ู
โ€œDan janganlah kamu membunuh jiwa yang diharamkan Allah (membunuhnya), melainkan dgn suatu (alasan) yang benar..โ€ (Qs. Al Israโ€™: 33)
Allah subhanahu wa taโ€™aala juga berfirman :
ูˆูŽุงู„ู‘ูŽุฐููŠู†ูŽ ู„ูŽุง ูŠูŽุฏู’ุนููˆู†ูŽ ู…ูŽุนูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุฅูู„ูŽู‡ุงู‹ ุขุฎูŽุฑูŽ ูˆูŽู„ูŽุง ูŠูŽู‚ู’ุชูู„ููˆู†ูŽ ุงู„ู†ู‘ูŽูู’ุณูŽ ุงู„ู‘ูŽุชููŠ ุญูŽุฑู‘ูŽู…ูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุฅูู„ู‘ูŽุง ุจูุงู„ู’ุญูŽู‚ู‘ู ูˆูŽู„ูŽุง ูŠูŽุฒู’ู†ููˆู†ูŽ ูˆูŽู…ูŽู† ูŠูŽูู’ุนูŽู„ู’ ุฐูŽู„ููƒูŽ . ูŠูŽู„ู’ู‚ูŽ ุฃูŽุซูŽุงู…ุงู‹. ูŠูุถูŽุงุนูŽูู’ ู„ูŽู‡ู ุงู„ู’ุนูŽุฐูŽุงุจู ูŠูŽูˆู’ู…ูŽ ุงู„ู’ู‚ููŠูŽุงู…ูŽุฉู ูˆูŽูŠูŽุฎู’ู„ูุฏู’ ูููŠู‡ู ู…ูู‡ูŽุงู†ุงู‹
โ€œDan orang-orang yang tak menyembah tuhan yang lain beserta Allah & tak membunuh jiwa yang diharamkan Allah (membunuhnya) kecuali dgn (alasan) yang benar, & tak berzina, barang siapa yang melakukan yang demikian itu, niscaya dia mendapat (pembalasan) dosa(nya), (yakni) akan dilipat gandakan azab untuknya pada hari kiamat & dia akan kekal dlm azab itu, dlm keadaan terhina.โ€ (Qs. Al Furqon: 68 โ€“ 69)
Nabi shalallahu โ€˜alaihi wasallam juga bersabda yang artinya :
โ€œTidak halal ditumpahkan darah seorang muslim yang telah bersaksi bahwa tak ada ilah (yang hak) selain Allah & bahwa saya adalah utusan Allah, kecuali salah satu dari yang tiga ini : orang yang berzina (padahal ia telah berkeluarga), orang yang membunuh orang lain, & orang yang murtad meninggalkan jamaah kaum muslimin.โ€ (HR. Bukhari & Muslim dari Ibnu Masโ€™ud radhiyallahu โ€˜anhu)
โ€œLenyapnya dunia ini lebih ringan di sisi Allah daripada pembunuhan seorang muslim.โ€ (HR An Nasaaโ€™i & At Tirmidzi dari Abdullah bin โ€˜Amr radhiyallahu โ€˜anhu)
Dan di hadits yang lain :
โ€œDan janganlah kaliam membunuh anak anak kecil.โ€ (HR Muslim dari Buraidah)
Dan perkataan beliau yang lain :
โ€œBerangkatlah (ke medan perang) dgn nama Allah, dgn (pertolongan) Allah & dgn agama Rasulullah. Janganlah membunuh orang tua jompo, kanak kanak, bayi & perempuan.โ€ (HR Abu Dawud dari Anas radhiyallahu โ€˜anhu)
Sebagai tindakan membahayakan pihak lain, termasuk jiwa mereka serta harta mereka yang kebanyakan tak tahu menahu sama sekali tentang masalahnya.
Rasulullah shalallahu โ€˜alaihi wasallam bersabda yang artinya :
โ€œBarangsiapa yang sengaja membahayakan seseorang maka Allah akan mendatangkan bahaya kepadanya, & barangsiapa sengaja menyusahkan seseorang maka Allah akan menurukan kesusahan kepadanya.โ€ (HR. Abu Dawud, At Tirmidzi & Ibnu Majah dari Abu Shirmah radhiyallahu โ€˜anhu; & dihasankan oleh Syaikh Al Albani dlm Shahih Ibnu Majah Jilid II no 1897).
โ€œTidak boleh (satu pihak) membahayakan (pihak lain), yang tak boleh (keduanya) saling membahayakan.โ€ (HR Ibnu Majah dari Ubadah bin Ash Shamit radhiyallahu โ€˜anhu & Ibnu Abbas radhiyallahu โ€˜ahnu & dishahihkan oleh Syaikh al Albani dlm Ghayatil Maram no. 254)
Sebagai tindakan yang mengancam (mengintimidasi) orang lain, termasuk teror dgn telpon yang menyebabkan manusia tak tenteram karenanya.
Nabi shalallahu โ€˜alaihi wa salam bersabda :
โ€œTidak halal seorangmuslim menakut nakuti muslim yang lain.โ€ (HR. Abu Dawud & dishahihkan oleh Syaikh Al Albani dlm Shahih Abu Dawud no. 5004)
Nabi shalallahu โ€˜alaihi wa sallam juga bersabda,
โ€œBarangsiapa yang membawa senjata utk memerangi kami, maka dia bukan dari kami..โ€ (HR Muslim dari Abu Hurairah & Ibnu Umar radhiyallahu โ€˜anhuma).
Nabi shalallahu โ€˜alaihi wa sallam juga bersabda :
โ€œApabila salah seorang dari kalian lewat di masjid atau pasar dgn membawa anak panah, maka hendaknya dia memegangnya pada ujungnya dgn telapak tangannya agar tak melukai seorang pun dari kaum muslimin..โ€ (Mutafaqun โ€˜alaih)
Dan diantara kaidah Islam adalah โ€˜mendatangkan kemaslahatan & mencegah kemudharatanโ€™ sedangkan aksi orang orang itu tak mengandung mashlahat & manfaat sedikitpun sementara mudharat yang ditimbulkan tak terhingga.

Pembunuhan Terhadap Orang Kafir
Dalam ajaran Islam, terdapat perintah memelihara kesepakatan & perjanjian & larangan membunuh orang orang yang memiliki perjanjian denga kaum muslimin & orang orang yang mendapat jaminan keamanan Allah subhanahu wa taโ€™aala. Firman-Nya :
ูˆูŽุฃูŽูˆู’ูููˆุงู’ ุจูุงู„ู’ุนูŽู‡ู’ุฏู ุฅูู†ู‘ูŽ ุงู„ู’ุนูŽู‡ู’ุฏูŽ ูƒูŽุงู†ูŽ ู…ูŽุณู’ุคููˆู„ุงู‹
โ€œdan penuhilah janji. sesungguhnya janji itu pasti diminta pertanggungan jawabnyaโ€ (Qs. Al-Israโ€™: 34)
dan Firman-Nya di surat yang lain :
ูŠูŽุง ุฃูŽูŠู‘ูู‡ูŽุง ุงู„ู‘ูŽุฐููŠู†ูŽ ุขู…ูŽู†ููˆุงู’ ุฃูŽูˆู’ูููˆุงู’ ุจูุงู„ู’ุนูู‚ููˆุฏู
โ€œHai orang-orang yang beriman, penuhilah aqad-aqad ituโ€ (Qs. Al Maidah: 1)
Nabi shalallahu โ€˜alaihi wasallam bersabda :
โ€œBarangsiapa yang menjamin keamanan seseorang lalu dia membunuhnya, maka aku berlepas diri dari pembunuhan itu, sekalipun yang dibunuh adalah seorang kafir.โ€ (HR. Nasaโ€™i & Bukhari dlm Tqikh Al Kabir dari Amr bin al Hamq radhiyallahu โ€˜anhu; Lihat Shahihul Jamiโ€™ no. 6103)
Sabda Nabi shalallahu โ€˜alaihi wa sallam
โ€œOrang orang yang beriman itu setara (kedudukan) darah (jiwa) mereka. Dan perjanjian diantara mereka sampai kepada kalangan bawah merekaโ€ฆโ€ (HR. Abu Dawud & Imam Ahmad & di shahihkan oleh Syaikh Al Albani dlm Irwaโ€™ul Ghalil no.2208)
Ancaman Dan Adzab Bagi Pelaku
Orang orang yang melampaui batas itu (pelaku teror โ€“ red). Sama sekali tak memperhatikan dzimmah (perjanjian) kaum muslimin, serta tak memelihara kesepakatan & perjanjian. Mereka membunuhi orang orang yang telah mendapat jaminan keamanan dari penguasa. Padahal terdapat ancaman azab yang keras terhadap pelaku kejahatan semacam ini, sebagaimana terdapat dlm firman Allah subhanahu wa taโ€™aala:
ูˆูŽุฅูู† ูƒูŽุงู†ูŽ ู…ูู† ู‚ูŽูˆู’ู…ู ุจูŽูŠู’ู†ูŽูƒูู…ู’ ูˆูŽุจูŽูŠู’ู†ูŽู‡ูู…ู’ ู…ู‘ููŠุซูŽุงู‚ูŒ ููŽุฏููŠูŽุฉูŒ ู…ู‘ูุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽุฉูŒ ุฅูู„ูŽู‰ ุฃูŽู‡ู’ู„ูู‡ู ูˆูŽุชูŽุญู’ุฑููŠุฑู ุฑูŽู‚ูŽุจูŽุฉู ู…ู‘ูุคู’ู…ูู†ูŽุฉู‹
โ€œJika ia (si terbunuh) dari kaum (kafir) yang ada perjanjian (damai) antara mereka dgn kamu, maka (hendaklah si pembunuh) membayar diat yang diserahkan kepada keluarganya (si terbunuh) serta memerdekakan hamba sahaya yang berimanโ€ (Qs. An Nisaa: 92)
Jika seorang kafir seorang kafir dzimmi yang mendapatkan jaminan keamanan dibunuh secara tak sengaja & pelakunya harus membayar diat atau kafarat (memerdekakan budak), maka bagaimana halnya jika dia dibunuh dgn sengaja?? tentu kejahatan lebih keji & dosanya lebih besar. Dan ancaman azabnya juga sangat berat sebagaimana sabda Nabi shalallahu โ€˜alaihi wasallam
โ€œBarangsiapa yang membunuh seorang muโ€™ahad (non muslim yang mendapa jaminan keamanan), maka dia tak akan mencium baunya surga, padahal bau surga tercium dari jarak perjalanan 40 tahun.โ€ (HR Bukhari dari Abdullah bin โ€˜Amr)
Jadi tak boleh mengganggu orang orang kafir yang dijamin keamanannya dgn gangguan apapun, apalagi sampai membunuhnya sebagaimana teror teror yang telah terjadi. Bahkan pelakunya diancam tak akan masuk surga. Kita berlindung kepda Allah dari kehinaan seperti itu.
Jika hukuman atas pembunuhan terhadap orang kafir sudah begitu berat, apalagi hukum atas pembunuhan terhadap kaum muslimin. Perhatikanlah firman Allah :
ูˆูŽู…ูŽู† ูŠูŽู‚ู’ุชูู„ู’ ู…ูุคู’ู…ูู†ุงู‹ ู…ู‘ูุชูŽุนูŽู…ู‘ูุฏุงู‹ ููŽุฌูŽุฒูŽุขุคูู‡ู ุฌูŽู‡ูŽู†ู‘ูŽู…ู ุฎูŽุงู„ูุฏุงู‹ ูููŠู‡ูŽุง ูˆูŽุบูŽุถูุจูŽ ุงู„ู„ู‘ู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽู„ูŽุนูŽู†ูŽู‡ู ูˆูŽุฃูŽุนูŽุฏู‘ูŽ ู„ูŽู‡ู ุนูŽุฐูŽุงุจุงู‹ ุนูŽุธููŠู…ุงู‹
โ€œDan barangsiapa yang membunuh seorang muโ€™min dgn sengaja maka balasannya ialah Jahannam, kekal ia di dalamnya & Allah murka kepadanya, & mengutukinya serta menyediakan azab yang besar baginyaโ€ (Qs. An Nisaa: 93)
Ayat ini sungguh terang & jelas.
Penutup
Aksi teror & semacamnya adalah hasil sikap & pemikiran sesat para pelakunya yang menantang kemurkaan Allah, mengakibatkan kemudharatan & kerusakan yang sangat besar. Dosanya akan dipikul mereka sendiriโ€™ serta orang orang yang mendukung terlaksananya aksi aksi tersebut
Tindakan ini merupakan kedzaliman. Kejahatan & penyimpangan dari ajaran Islam yang lurus, bahkan telah jelas keharamannya & ia termasuk dlm dosa besar.
Dengan banyaknya dalil yang berkaitan dgn masalah terorisme & semacamnya sebagaimana telah disebutkan diatas, maka sudah selayaknya jika manusia tak menisbatkan aksi aksi kriminal itu pada agama yang mulia ini atau menganggap aksi aksi itu sebagai sifat dari orang orang yang beragama. Atau karena aksi aksi itu lantas mencela amar maโ€™ruf nahi munkar yang merupakan tonggak penegak agaman ini.
Adapun terhadap orang yang mengalami kerancuan, hendaknya diberi bantahan dgn cara yang lebih baik, yaitu menyampaikan kepadanya bahwa ayat ini maknanya beginim hadits itu maknanya demikian, Allah berfirman begini, rasulullah shalallahu โ€˜alaihi wa sallam bersabda begini, terus demikian sampai hilang kerancuan itu & sampai jelas kebenaran baginya.
Demikianlah kewajiban sesama kaum muslimin utk menempuh jalan Rasulullah shalallahu โ€˜alaihi wa sallam & para shahabat beliau, yaitu dgn ucapan ucapan yang santundan cara cara yang baik karena kekuasaan tak pada mereka da tak pula pada selain mereka. Sehingga kewajiban mereka hanya menashihati para penguasa & pemegang tanggung jawab dgn cara yang penuh hikmah sehingga semua pihak tolong menolong mencegah kejahatan & melaksanakan yang haq. Billahi taufik wal hidayah
***
artikel muslimah.or.id
Disalin dari Majalah Fatawa No. 07 Tahun II; 1425 H / 2004 M dgn sedikit penambahan
sumber: http://www.muslimah.or.id

http://salafy.web.id/hukum-teror-dan-bom-bunuh-diri-371.htm

Jangan lupa Dateng ke Tabligh Akbar 10 November di Purworejo dengan Pembicara Ustadz Zainal Abidin Syamsudin (penulis buku Jihad Melawan Teror) (https://muslimpurworejo.wordpress.com/2013/09/27/tabligh-akbar-indahnya-nikmat-keamanan-sebuah-negeri/)

jihad melawan teror

 

Zindiq [Madrasah Orientalis Atau Yahudi Gaya Baru]


simbol yahudi

Oleh
Al-Ustadz Abdul Hakim bin Amir Abdat

Ini sebuah tulisan tentang sebuah gerakan orientalis yang berpakaian dengan pakaian Islam dan dari nasab atau keturunan kaum Muslimin. Akan tetapi, hakekatnya ruh, badan, akal dan pikiran mereka seperti Yahudi, atau mengambil istilah saya, Yahudi gaya baru. Mereka telah diasuh dan disusui dengan baik oleh Yahudi di negeri-negeri yang dikuasai oleh Yahudi seperti Amerika dan negeri kafir lainnya. Usai belajar, mereka pun pulang ke negeri masing-masing, seperti Mesir, Syiria, Sudan, Pakistan, Malaysia. Indonesia dan lain-lain. Sekarang mereka menjadi guru di negeri mereka untuk mendidik kaum Muslimin agar mereka menjadi Yahudi walaupun nama dan pakaiannya tetap Islam. Mereka mendirikan dan membuka madrasahโ€“madrasah (pusat kajian) dengan kajian-kajian Islamnya dalam berbagai macam acara seperti diskusi atau seminar dan lain-lain.

Mungkin ada pertanyaan, bukankah yang dimaksud dengan orientalis ialah orang-orang non-Muslim yang mempelajari Islam untuk merusak Islam dan mengajarkan kerusakan itu kepada kaum Muslimin ?! Jawabannya, “Ya, Itu dulu. Sekarang, cara kerja mereka berbeda. Tokoh-tokoh orientalis zaman ini tidak lagi terjun langsung, akan tetapi lewat perantara anak didik mereka yang terdiri dari manusiaโ€“ manusia munafik yang ada di dalam Islam untuk merusak Islam dan kaum Muslimin dari dalam. Dengan Islam yang demikian menurut para bapak orientalis lebih mengenal dan berhasil merusak aqidah, ibadah, muโ€™amalat dan ahklak kaum muslimin tanpa dicurigai dan disadari oleh sebagian kaum muslimin. Bahkan sebagian dari kaum pergerakan seperti Ikhwanul Muslimin dalam sebagian manhajnya sangat terpengaruh dengan ajaran ini, meskipun mereka selalu berteriak tentang bahaya Ghazwul fikr (perang intelektual) dan pentingnya Fiqhul Waaqiโ€™ (fiqih realita)!!! Hal ini disebabkan kebodohan dan penyimpangan mereka terhadap manhaj yang haq, manhaj Salafush Shalih. Bagaimana mungkin mereka sanggup menerangi umat dan mengalahkan Yahudi, padahal baru melangkahkan kaki saja, mereka telah terperangkap oleh tipu daya yahudi?!. Tahu atau tidak tahu. Kemudian, sebagian dari ajaran dari Yahudi mereka jadikan asas dalam manhaj mereka, yang mereka perjuangkan dengan sebenarโ€“benarnya jihat kebatilan. Oleh karena itu, menurut pendapat saya bahwa orientalis pada hari ini yang bergentayangan di negeriโ€“negeri Islam ialah mereka yang berpakaian dengan pakaian Islam, akan tetapi ruh, badannya dan akal pikirnya Orientalis Tulen. Mereka inilah salah satu kelompok yang dimaksud oleh Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam dengan predikat para daโ€™i yang berada di pintu-pintu jahannam di dalam Hadits shahih. [Lihat Hadits riwayat al-Bukhari no. 3606, 3607 & 7084 dan Muslim no. 1847]

POKOK-POKOK KESESATAN MEREKA
Kalau saudara bertanya lagi, “Apakah sebenarnya hakekat ajaran mereka, ushul dan furuโ€™nya?

Saya menjawab :
1. Mereka mengajarkan kepada kaum Muslimin wihdatul adyaan (kesatuan agama-agama), bahwa semua agama sama , sama baiknya, satu tujuan kepada-Nya!?
Anehnya mereka ajarkan keyakinan yang kufur ini hanya kepada kaum Muslimin saja, tidak kepada penganut agamaโ€“agama yang selain Islam!!!.

2. Mereka memasukkan keraguan (tasykik) ke dalam hati dan pikiran kaum Muslimin akan kebenaran agama Islamnya.

3. Mereka masukan ajaran-ajaran di luar Islam ke dalam Islam agar diyakini dan diamalkan oleh kaum Muslimin.

4. Mereka memberikan tafsiranโ€“tafsiran terhadap Islam yang sesuai dengan tujuan mereka yaitu membatalkan syariโ€™at.

5. Mereka memasukkan sesuatu yang batil (kebatilan) dan hal-hal yang haram bahkan kekufuran dan kesyirikan bersama sejumah bidโ€™ah iโ€™tiqadiyyah (keyakinan) dan amaliyyah ke dalam persoalan khilafiyah atau masalah yang masih di perselisihkan oleh Ulama menyalahi kenyataannya. Tujuannya, agar kaum Muslimin yang awam atau jahil terhadap kaidahโ€“kaidah agama akan mengira dengan persangkaan kebodohan, bahwa masalah tersebut yang dilemparkan dan dimasukkan oleh kaum zindiq adalah masalahโ€“masalah khilafiyyah!? Bukan sebagai suatu masalah yang telah disepakati kebatilannya dan keharamannya!!!

6. Setelah selesai masalah di atas (poin No. 5), kemudian mereka pun memberikan kebebasan sebebasโ€“bebasnya kepada kaum Muslimin untuk menerjemahkan dan menafsirkan Islam sesuai kehendak, tujuan dan masudnya masingโ€“masing dengan alasan toleransi dalam berbeda tafsiran. Inilah hakekat mempermainkan dan mengolok โ€“olok agama Allah Azza wa Jalla.

7. Setelah berhasil dalam masalah di atas (point no. 6), mereka mengatakan pada kaum Muslimin bahwa kebenaran bersifat nisbi (relatif), kita tidak bisa mengatakan bahwa agama kita Islam yang haq sedangkan yang selainnya batil. Demikian juga kita tidak boleh mengatakan bahwa selain dari agama kita Al Islam adalah kufur dan syirik. Oleh karena itu, kebenaran bersifat nisbi (relatif), maka di dunia ini kita belum tahu agama siapa yang benar dan yang salah. Bisa jadi agama kita yang benar dan agama yang lain salah atau sebaliknya. Kita tidak tahu dengan pasti karena nisbinya kebenaran itu sebelum kita sampai pada pengadilan Yang Maha Kuasa. Oleh karena itu, menurut pendapat kami (baca: para syaithan) bahwa semua agama itu sama benar dan baiknya (poin no. 1). Tidak perlu kita mengatakan agama kami yang benar dan agamamu yang salah. Dengan demikian kita dapat menyelesaikan perselisihan dan peperangan antar umat beragama. Demikianlah seruan sesat mereka.

Maka katakanlah kepada mereka, “Wahai kaum zindiq, kalau kebenaran itu sifatnya nisbi, yang maknanya bahwa seseorang itu tidak dapat memastikan sesuatu itu benar atau salah, maka berdasarkan kaidahmu wahai zindiq. bahwa para pembunuh, perampok, koruptor dan pencuri dan lain-!ain tidak bisa disalahkan, karena bisa jadi perbuatan mereka yang benar dan kita yang salah atau sebaliknya. Bagaimana menurut pendapatmu wahai kaum zanaadiqoh?

Kalau engkau mengatakan perbuatan mereka itu salah karena telah membunuh dan seterusnya, maka jadilah engkau sedunguโ€“dungu manusia ketika engkau menyalahkan seorang pembunuh atau pencuri, tetapi engkau membenarkan agamaโ€“ agama yang batil dan kufur yang mengajarkan kesesatan yang maha besar kepada manusia, bukankah engkau tidak menimbang kecuali dengan timbangan iblis!!!

Saya perlu menjelaskan kepada para pembaca yang terhormat agar tidak terjadi kesamaran atau saya menyembunyikan apa yang saya ketahui sejak dua puluh tahun lebih yang lalu. Ketahuilah wahai saudara โ€“ saudaraku! Salah satu madrasah mereka di negeri kita ini yaitu kelompok Paramadina dengan โ€˜kitab suciโ€™nya Fiqih Lintas Agama.

Telah terbit sebuah kitab dengan judul FIQIH LINTAS AGAMA (!?) yang ditulis oleh salah satu sekte dalam Islam yang sangat sesat dan menyesatkan, yaitu kelompok Paramadina, yang diketuai Nurcholish Madjid [1]. Kitab di atas sangatlah sesat dan menyesatkan kaum Muslimin, para penulisnya telah memenuhi kitabnya tersebut dengan berbagai macam kerusakan [2]. Di antara bahayanya:

Kesesatan dan kerusakannya yang dapat saya simpulkan ialah :
1. Mengajak kepada Wihdatul adyaan (kesatuan agama โ€“agama). Bahwa semua agama -apa sajaโ€“ sama di sisi Allah Azza wa Jalla, semua diterima oleh Allah Azza wa Jalla, meskipun ajaranya dan caranya berbeda.

2. Semua agama baik dan mengajarkan kebaikan kepada umatnya masing-masing. Oleh karena itu, apabila umat manusia menjalankan agamanya dengan baik dan benar -karena semua agama itu baik dan benar- maka mereka akan mendapat pahala dan masuk surga.

3. Orang yang kafir ialah orang yang tidak menjalankan ajaran agamanya atau yang tidak beragama atau yang menentang agama. Selama mereka mengamalkan ajaran agamanya, maka mereka tidak dicap sebagai orang kafir. Orang Yahudi tidak kafir selama mereka mengamalkan agamanya. Orang Nashara tidak kafir selama mereka mengamalkan agamanya. Orang Majusi tidak kafir selama mereka mengamalkan agamanya dan begitulah seterusnya.

4. Dipenuhi dengan berbagai macam kebohonganโ€“kebohongan besar dengan mengatasnamakan Allah Azza wa Jalla, Rasul-Nya , para nabi dan rasul, Islam, al-Qur`an, Taurat dan Injil dan seterusnya.

5. Talbis mereka seperti talbisnya iblis dengan mencampuradukkan kebenaran dan kebatilan.
6. Tipu muslihat dan kelicikan mereka dalam menulis.
7. Menghilangkan amanah ilmiyyah.
8. Kejahilan mereka terhadap Dinul Islam yang sangat murakkab (berlipat-ganda), walaupun mereka berlagak alim sebagaimana kebiasaan orang-orang munafiqun.
9. Celaan dan penghinaan mereka terhadap para Sahabat, Taabi’in dan Taabi’ut taabi’in sebagai tiga generasi terbaik di dalam umat ini.
10. Mereka telah merubah makna ayatโ€“ayat al-Qur’an sebagaimana yang pernah dilakukan guru besar mereka ketika mereka merubah Taurat dan Inji!
11. Celaan dan penghinaan mereka kepada Abu Hurairah Radhiyallahu ‘anhu, seorang Sahabat besar.
12. Celaan dan penghinaan mereka kepada Imam -Syafi’i rahimahullah.
13. Menyembunyikan ilmu
14. Memenggal kemudian merubah sabda Nabi yang mulia .
15. Mendahulukan akal dari wahyu aI-Qur’an dan Sunnah.
16. Mereka bermanhaj dengan manhaj filsafat batiniyyah (kebatinan).
17. Mereka menterjemahkan dan menafsirkan Islam sesuai dengan manhaj kaum zindiq.
18. Mereka menyamakan dan mempertemukan Islam dengan agama-agama yang lain yang menjadi ciri-ciri khas kaum zindiq.
19. Mereka memuliakan dan meninggikan agama – agama selain Islam persis seperti kebiasaan kaum munafikun.

Mereka menamakan buku mereka dengan nama yang rancu, “FIQIH LINTAS AGAMA(!?)” Nama yang tidak pernah dipergunakan oleh para Ulama dalam menamakan kitab-kitab mereka. Sebuah nama yang menunjukkan isi dan kesesatan para penulisnya. Antara judul dan isinya sangat bertentangan. Mereka menamakannya Fiqih Lintas Agama, yang dimaksud adalah bertemunya agama-agama dalam satu titik. Anehnya, mereka sodorkan ini kepada Islam dan kaum Muslimin tidak kepada yang lain. Kenapa ?
Baca lebih lanjut